Sayang, Aku Sahabatmu!

image

Kita Hidup Bersama

Kita hidup bukan untuk diri sendiri. Kita punyai sebuah keluarga untuk dipelihara dari api neraka. Kita punyai kejiranan untuk kita amalkan kehidupan dengan cara hidup Islam. Kita punyai masyarakat untuk kita ajak kepada kebaikan.

Hidup sendirian bermakna kita bukanlah manusia yang normal.

Kita hidup bersama-sama, saling mendokong.

Sokongan Emosi Kepada Pasangan

Suatu petang ketika di dalam kereta, kami berbincang suami dan isteri.

“Suami, dulu kan isteri biasa hidup seorang diri. Sangat berdikari. Sangat berani. Tak peduli hal orang lain. Semuanya tentang diri sendiri.”

Sambung saya lagi,

“Tetapi setelah berkahwin, barulah isteri dapat merasakan kehidupan itu lebih bererti. Isteri lebih memahami kepentingan hidup bersama-sama. Tidak ada istilah ‘saya boleh hidup seorang diri. Campaklah saya ke mana-mana pun, saya tak kisah’. Itu semua tipu.”

Suami mengangguk tanda bersetuju. Saya sentuh kisah tragis tentang kematian bayi beberapa hari yang lalu. Bayi itu telah dicampakkan oleh ibunya sendiri dari tingkat 18!

“Suami, mereka kata wanita tersebut sedang dalam proses penceraian. Hmm memang tak hairanlah perkara macam ini boleh berlaku. Isteri tak nak salahkan wanita tersebut. Cuma isteri nak beritahu betapa pentingnya peranan pasangan dan keluarga untuk menyokong emosi ahli rumahtangga.”

Saya teruskan,

“Wanita adalah manusia yang penuh dengan emosi. Suami adalah penyokong dan pembantu terbaik untuk meneutralkan emosi wanita yang tidak tentu hala. Kasihan…wanita yang baru melahirkan anak, tiada pasangan hidup untuk menantikan kehadiran anak itu. Di manakah suaminya?”

Suami menyambung,

“Betul isteri. Wanita tersebut tidak sepatutnya dipersalahkan sepenuhnya. Sistem keluarga yang tidak berpaksikan iman akan mudah pecah. Perpisahan dan penceraian adalah perkara halal yang dibenci oleh Allah. Suami atau isteri perlu saling melengkapi. Barulah rumahtangga bahagia menjadi realiti.”

Pasangan Pelengkap Hidup

Suami dan isteri adalah saling melengkapi. Suami yang baik pasti mahu isterinya juga menjadi baik. Begitu juga seorang isteri mahukan suaminya menjadi baik.

Jika si suami lalai dalam mentaati perintah Allah, isteri perlu berperanan untuk mengingatkan. Begitu pula sebaliknya.

Katakanlah suami sering menonton televisyen sehingga lewat menunaikan solat, isteri solatlah di awal waktu supaya suami tersedar. Kekadang kita tak perlu gunakan mulut untuk menegur.

Katakanlah isteri pula suka bermain telefon. Kemana-mana sahaja pasti bersama telefon. Suami pula cuba berbual dengan isteri dan mengajak isteri melakukan aktiviti bersama supaya isteri tidak leka dengan telefon.

Kehidupan suami menjadi bererti dengan kehadiran isteri dalam hidupnya. Kehidupan isteri pula menjadi bermakna dengan kehadiran suami. Hidup pasangan ini akan menjadi sempurna. Tetapi lumrah kesempurnaan itu awalnya adalah perbezaan dan perselisihan. Inilah yang saling melengkapi.

Isteri sering beremosi, suami pula pandai mengawal emosi. Suami sering terlupa, isteri pula selalu mengingatkan.

image

Pentingkan Diri

Apakah yang akan terjadi kepada sebuah perkahwinan jika suami atau isteri bersikap mementingkan diri sendiri? Hanya mahu diri cukup makan, hanya mahu diri dilayan dan hanya mahu diri mendapat hak dan keistimewaan.

Hanya mahu hak terhadap dirinya ditunaikan? Tetapi gagal menunaikan hak pasangan? Membiarkan pasangan menguruskan hidupnya sendiri? Tidak mahu memberi nasihat. Tidak mahu menegur jika melakukan kesalahan. Membiarkan pasangan melakukan kezaliman. Suka melihat pasangan tidak menutup aurat. Sukakah anda pasangan melakukan dosa?

Jadilah Seorang Sahabat

Mari kita berdoa, semoga pasangan hidup kita ini boleh menjadi seorang sahabat.

image

Siapakah sahabat?

Sahabat yang sering meluangkan masanya dengan kita, ringan mulutnya untuk berbual dan mendengar permasalahan kita dan membantu ketika kita buntu.

Tanyalah kepada sesiapapun, jika kita berdepan masalah, siapakah yang akan kita cari selepas mengadu kepada Allah? Kita mahu ceritakan semuanya kepada sahabat.

Jika pasangan boleh menjadi seorang sahabat, sekurang-kurangnya pasangan boleh mendapat sokongan emosi yang baik.

Teringat pula saya tentang seorang sahabat yang berpesan, isteri yang bahagia maka bahagialah sebuah rumahtangga.

Isteri yang terurus emosinya, maka teruruslah suami dan anak-anaknya.

Wanita yang mungkin dikuasai emosi iblis ketika membunuh anaknya sendiri, semoga kamu beroleh ketenangan dan kebahagiaan untuk memulakan sebuah kehidupan.

Semoga kamu bertemu pasangan yang boleh menjadi sahabat sehingga ke akhir hayatmu. Amin.

Mari menjadi sahabat kepada pasangan kita. Bantulah mereka menguruskan emosi. Emosi yang baik datang daripada iman yang naik. Jika solat tidak jaga, aurat tidak terpelihara dan hidup penuh dosa, bagaimana mahu bahagia?

Sayang, aku sahabatmu!
Mari tolong menolong ke syurga!

13 Muhasabah Rumahtangga

Baru-baru ini berpeluang menghadiri Seminar Kekeluargaan. Terlalu banyak input yang menarik. Berikut saya kongsikan secara ringkas sebagai panduan. Semoga bermanfaat.

  1. Nak selamatkan anak-anak di usia remaja dan belia, selamatkanlah mereka di usia kanak-kanak. Ketika inilah ibu bapa perlu memberi fokus sepenuhnya kepada pendidikan mereka, pendidikan sejak kecil.
  1. Pasangan perlu belajar mengucapkan terima kasih. Janganlah buat tak nampak kebaikan dan pertolongan yang diberikan.
  1. Berbincang dengan pasangan ketika masa yang sesuai. Masa yang masing-masing berada dalam suasana tenang. Contohnya, ketika lepas solat, sebelum tidur, ketika makan dan ketika dalam permusafiran untuk bercuti.
  1. Pasangan yang sudah biasa dengan sikap mazmumah perlu berubah apabila sudah berumahtangga. Ubah sikap dengan mengubah cara fikir. Cara fikir yang bagaimana? Fikirlah untuk berbuat apa yang Allah suka, semoga dengan itu semuanya dipandu redha Ilahi.
  1. Generasi kini perlu lebih sensitif dengan persekitaran. Kadang-kadang akibat terlalu fokus kepada alat gajet, kita kurang memberi perhatian. Lihatlah sekeliling dan hargailah masa bersama anak dan pasangan.
  1. Cinta adalah perasaan yang indah. Pasangan perlu belajar untuk membina cinta. Perhatikan apabila suami orang dilamun cinta dengan wanita lain, mereka lupa dengan kebaikan isteri mereka sendiri. Kerana cinta itu adalah perasaan yang indah. Wahai isteri yang gusar suaminya mencintai wanita lain, jadilah wanita yang dicintai suami.
  1. Antara cara untuk membina perasaan cinta adalah dengan
    1. sering memberi hadiah
    2. mesti ada masa untuk meluahkan perasaan
    3. mesti ada suasana positif dalam rumahtangga
    4. sentiasa mengucapkan salam danbertanya khabar
    5. sentiasa menenangkan hati suami
    6. ketahui apa yang disukai atau dibenci oleh pasangan
  1. Berbulan madu bersama pasangan perlu wujud dalam kalendar tahunan. Tahun ini kemana kita, Abang?
  1. Jagalah syarak untuk menjaga rumahtangga. Rumahtangga yang kacau bilau selalunya berpunca daripada pasangan yang melalaikan solat, tidak memelihara aurat dan alpa dalam mempraktikkan ajaran Islam.
  1. Bagi seorang wanita, saat ia diikat dengan lafaz sakinah, langkahnya memasuki rumahtangga adalah penuh dengan tanggungjawab. Ya, semuanya adalah tentang tanggungjawab. Dalam kesibukan berumahtangga, pastikan kita bijak mencari keseronokan. Lakukan apa yang kita suka, selagi mana ia tidak bertentangan dengan syarak.
  1. Hidup, perlu ada kepuasan. Kita tidak membiarkan masa berlalu untuk menentukan hala tuju hidup. Tetapi kitalah yang merancang hala tuju hidup pada masa tertentu. Jika kita suka memasak, rasailah kepakaran memasak. Jika kita suka melancong, raikanlah keinginan untuk bercuti. Jika kita suka berniaga, mulakanlah. Inilah kepuasan-kepuasan hidup yang akan mewarnai kehidupan rumahtangga. Tidaklah satu warna sahaja.
  1. Daie yang aktif di luar rumah perlu memastikan rumahtangganya stabil. Dakwahilah pasangan dan anak-anak sebelum keluar dari rumah.
  1. Jadikan hubungan suami dan isteri itu hidup. Masing-masing merasa saling memerlukan. Rumahtangga memang penuh dengan kesibukan. Dalam sibuk menguruskan pelbagai komitmen, jangan lupa keberadaan suami atau isteri di sisi.

DSC_9635

Semoga rumahtangga kita adalah rumahtangga yang diredhai Allah.

Wanita Yang Istimewa

Perancangan Anak

Ketika di awal perkahwinan, saya memberitahu suami tentang hasrat yang terpendam sejak sebelum kahwin lagi.

“Suami, saya belum bersedia untuk mengandung. Kita masih berhubung jarak jauh. Tidak tinggal sebumbung. Lagipun, kita baru hendak berkenal-kenalan selepas nikah. Bolehkah beri sedikit masa untuk kita menikmati cinta selepas nikah?”

Suami bersetuju. Kami telah menetapkan satu tempoh sebelum bersedia untuk menimang cahaya mata.

Sebelum menikah, kami hanya pernah berjumpa untuk 3 kali sahaja. Perjumpaan yang ditemani rakan, di rumah rakan yang telah berkahwin. Perjumpaan pula hanya berkisar tentang persiapan untuk mendirikan rumahtangga. Tidak lebih daripada itu.

Atas nasihat daripada seorang sahabat yang saya segani, beliau mencadangkan supaya kami tidak bersegera dalam menimang cahaya mata. Bukannya tidak mahu anak. Tetapi, itulah perancangan dalam berumahtangga. Sekurang-kurangnya percintaan selepas nikah itu dinikmati sebaiknya sebelum kehadiran orang ketiga.

Tiada pil pencegah kehamilan atau sebarang alat untuk mencegah kehamilan digunakan. Sekadar menggunakan kuasa minda dan pencegahan secara semulajadi.

Sehinggalah selepas lebih setahun perkahwinan, Allah mengizinkan saya untuk mengandungkan anak pertama kami.

Alhamdulillah.

Allah Maha Pengasih lagi Penyayang, Maha Mengetahui sesuatu yang sempurna untuk hambaNya yang kerdil ini.

Tempoh setahun yang indah bagi kami berdua, walaupun sering diasak oleh persoalan anak daripada rakan, keluarga dan jiran tetangga.

Istimewa Menjadi Ibu

Hari yang sungguh istimewa ketika mengetahui ada janin yang sedang berkembang menjadi seorang manusia di dalam perut kita. Perasaannya sukar untuk diceritakan. Pada awalnya berasa sedih. Kemudian menjadi gembira. Namun rasa syukur mengatasi segalanya.

Selama sebulan saya batuk tanpa henti. Batuk dan batuk. Risau juga kenapalah tiba-tiba batuk menjadi begitu teruk. Rupa-rupanya itulah alahan mengandung. Selepas itu, tekak menjadi sangat loya. Setiap masa saya terpaksa meludah kerana berasa tidak selesa adanya air liur di dalam mulut. Kahak juga sangat banyak. Saya terpaksa membeli plastic kecil yang dibawa kemana-mana supaya dapat meludah dengan mudah tanpa perlu pergi ke tandas. Jika kerap ke tandas, terasa penat pula.

Itulah istimewanya menjadi ibu.

Selama 3 bulan saya mengalami batuk dan loya yang teruk. Selera makan berubah-ubah. Emak menasihatkan saya supaya makan banyak buah-buahan untuk menggantikan selera yang hilang. Masih teringat saya membeli pelbagai jenis buah-buahan tetapi hampir semuanya saya tidak makan. Saya juga menjadi sangat sukakan benda manis, walhal sebelum mengandung dahulu saya amat jarang mengambil minuman manis.

Pelik. Tetapi itulah istimewanya menjadi ibu.

Tanyalah pada suami yang penyabar. Beliau banyak membantu isteri yang meragam ketika mengandungkan anak pertama. Terima kasih suami.

Alhamdulillah. Anak sudah berusia 8 bulan di dalam kandungan. Kurang dari 8 minggu lagi kami bakal bertemu dengannya.

Wahai Anak

Anak,

Ibu dan Ayah menyedari anak adalah amanah. Kami memikul tanggungjawab untuk menjadikan anak manusia yang taat kepada Allah. Kehadiranmu bukan sekadar penguat cinta Ibu dan Ayah. Bukan juga sekadar menjadi penyejuk hati kami berdua. Bukan anak untuk kami bermain dan bergurau senda. Bukan juga anak yang nantinya kami harapkan ganjaran di dunia semata.

Anak,

Ibu dan Ayah mengharapkan anak sebagai bekalan kami untuk ke syurga Allah. Anak yang bijak untuk memimpin ummah. Anak yang hebat memperjuangkan kedaulatan Islam.

Ya Allah, permudahkanlah hamba untuk melahirkan anak. Berilah anak kami lahir dalam keadaan sihat sejahtera. Kurniakanlah kebahagiaan serta kejayaan kepada kami di dunia dan akhirat.

Salam sayang,

Ibu

Akhir kata,

Wanita menjadi istimewa apabila bergelar seorang Ibu.

Yang masih menanti jodoh, mampatkan keyakinan kepada janji Allah.

Yang masih menanti saatnya mengandung, teruskan berdoa dan beramal baik.

Yang sedang menanti hari bersalin, banyaklah bersyukur dan menjaga ibadah.

Setiap wanita adalah istimewa. Kerana kita datangnya daripada perut seorang wanita yang istimewa.

Ibu kita.

😉

14 Nasihat untuk 14 Februari

Cinta adalah fitrah. Berkasih antara lelaki dan wanita sebelum menikah adalah musibah. Jika benar cinta, jumpalah emak dan ayah. Minta izin untuk menikah. Malangnya, ramai yang memilih untuk tidak menikah.

Aku cintakan kau. Kau cintakan aku. Sejauh manakah kita benar-benar cinta?

Kalau betul cinta kita suci, tunjukkan bukti. Bagi hadiah. Itu bukti. Bagi maruah. Gadai harga diri. Itu juga bukti.

Begitukah cinta kita?

Cinta yang abadi adalah cinta yang membawa kita menuju kasih Ilahi. Cinta yang diredhai adalah cinta yang menjadikan hidup kita dirahmati.

Adik-adik,

Jika kita memilih untuk bercinta, pilihlah bercinta selepas menikah. Itulah cinta abadi.

Ketika bercinta, kita sedang berdusta. Kita tidak menjadi diri kita yang sebenar. Semuanya adalah lakonan semata. Kita sedang menghidangkan cinta seorang kekasih. Kekasih yang hanya mahu dirinya Nampak sempurna. Nampak baik-baik sahaja.

Bercinta sebelum menikah adalah membuang masa!

Izinkan kakak memberi nasihat. 14 nasihat untuk 14 februari.

  1. Isi masa dengan baik

  2. Selalulah membaca

  3. Biasakan ke surau atau masjid

  4. Gunakan internet berpada-pada

  5. Jagalah pergaulan

  6. Dengar cakap Emak dan Ayah

  7. Pilihlah kawan yang baik-baik

  8. Bercita-cita tinggi

  9. Aktif berpersatuan

  10. Elakkan berSMS dengan berlainan jantina

  11. Elakkan bergayut

  12. Elakkan menonton cerita yang melalaikan

  13. Baik dengan guru

  14. Solat mesti cukup 5 waktu

Hidup kita hanya sekali. Jadi susunlah dengan teliti. Jangan biarkan tindakan kita memusnahkan diri. Keseronokan sementara tidaklah ada erti. Kita bergembira seketika, tetapi merana seorang diri.

Katakan TIDAK kepada MAKSIAT 14 Februari!

Alahan Pertama Kehamilan

Sejak minggu lepas, saya tiba-tiba menjadi begitu sensitif dengan cuaca sejuk.

Suhu badan sekejap naik. Lepas tu turun semula. Dan naik lagi.

Selsema memang dah biasa. Balik kampung dalam keadaan sakit-sakit. Tapi bersyukur sebab di kampung cuaca panas. Memang berpeluh-peluh. Jadi rasa sedikit lega.

Batuk tiba-tiba menjadi makin teruk. Sampai tak dapat tidur malam. Alahan mengandung buatkan kita rasa penat dan tak selesa, kata kawan saya.

Memang pun. Bayangkan batuk sampai sakit bahagian bawah paru-paru. Kahaknya tak keluar-keluar.

Saya perasasan(mungkin) batuk menjadi semakin teruk selepas makan ubat batuk yang diberi Pakar Obstetrik dari KPJ Hospital. Saya memang dari dulu tak suka makan ubat batuk yang diberi oleh Doktor. Ubat batuk jenis ‘expectorant’ tu memang menyakitkan tekak saya.

Sedihnya, batuk-batuk tapi kahak tak keluar. Sampai tanya soalan macam budak 5 tahun kepada suami.

“Abang, kenapa saya batuk ni?”

Suami kata, “Batuk is a natural reflex. Nak remove sputum…mucous dalam paru-paru.”

Lepas tu memang budak 5 tahun sungguhlah,
“Ada treatment untuk keluarkan semua kahak tak? Tak tahan…”

My husband asked me to be patient.

“Our baby is special. That’s why you are given this coughing problem. You are a strong mother”

Baik.

😉

And now my coughing is getting better. Saya akan kongsi petua-petua menarik tentang merawat batuk nanti ya!

Doakan saya.

Pengalaman Lasik bersama Prof. Dr. Muhaya

Kebanyakan ahli keluarga kami yang mempunyai dominasi hormone estrogen adalah rabun. Emak saudara saya hampir 80% memakai cermin mata. Adik beradik perempuan dan emak saya pula semuanya adalah rabun. 100%.

Mungkin faktor genetik turut menyumbang kepada penyakit rabun di kalangan kami.

Saya memakai cermin mata sejak berusia 7 tahun. Budak-budak yang memakai cermin mata selalunya digelar sebagai budak bijak yang kuat membaca. Mungkin betul mungkin tidak. Selain faktor genetik, saya merasakan punca mata saya rabun adalah kerana sikap saya yang suka menonton televisyen pada jarak yang terlalu dekat dan membaca di dalam gelap.

Ibu-ibu dan bapa-bapa perlu memastikan penjagaan mata anak-anak. Jangan biarkan sahaja. Jika anak sudah mula rabun akibat kecuaian ibu dan bapa, kasihan. Kasihan kepada anak-anak. Budak-budak manalah tahu akibat membaca dalam gelap contohnya, boleh menyebabkan rabun dengan meningkatnya usia!

Menurut Prof. Dr. Muhaya, punca menonton TV secara dekat dan membaca dalam gelap adalah teori yang tidak dapat dipastikan tepat 100%. Namun sebagai ibu bapa, jika anda melihat anak-anak anda lebih suka menonton TV secara dekat atau mengecilkan mata ketika menonton TV dari jauh, ini mungkin petanda anak anda sudah mula rabun. Segeralah membawa anak-anak berjumpa pakar optomeri sebelum ia melarat.

Sama jugalah seperti ibu bapa yang membiarkan anak-anak menyusu minuman manis sebelum dan sambil tidur. Aktiviti ini akan menyebabkan gigi anak-anak mudah berlubang.

Sakit pakai cermin mata.

Sakit. Sakit bukannya berdarah, atau merasa pedih. Tapi sakit dalam erti kata nak bersukan lebih-lebih tak dapat. Kalau tersalah letak, punyalah mencari satu rumah. Kalau tak ada cermin mata, bahaya dan membahayakan orang lain. Memandu tanpa cermin mata, tapi anda rabun. Tak ke merbahaya? Nak tengok TV atau membaca sambil baring pun ada kesukaran. Setiap tahun perlu melakukan pemeriksaan mata dan kekadang hampir setiap tahun perlu menukar cermin mata yang baru. Secara purata sejak berusia 7 tahun sehingga awal 20-an, hampir 5000 ringgit Malaysia dibelanjakan untuk pembelian cermin mata baru. Itu tak kira lagi kalau ada orang terpijak. Lagi cepat perlu tukar kepada yang baru. Contact lens boleh membantu? Walaupun begitu ada risikonya.

Sakit dan penat. Sampai bawah mata pun ada lingkaran hitam. Walaupun begitu, saya masih bersyukur. Selalu membandingkan diri saya dengan orang yang buta dan orang yang mempunyai penyakit rabun yang lebih teruk daripada saya. Alhamdulillah. Ujian Allah ini tidaklah seberapa. Dan ia sementara.

Selepas beberapa tahun bekerja dan seiring dengan populariti idola saya, Prof. Dr. Muhaya, barulah saya tahu tentang  kewujudan rawatan yang namanya rawatan lasik. Tidak tahulah pula sejak bila rawatan untuk membentuk kornea mata itu wujud.

Lasik. Rawatan membentuk kornea mata dan membetulkan penyakit rabun pada mata. Ketika mengetahui tentang kewujudan rawatan ini, saya berasa sangat gembira dan bersyukur. Saya yang sudah maklum dengan harganya yang agak mahal melakukan kira-kira.

Selama 8 bulan saya menyimpan dan mengikat perut dan nafsu berbelanja. Maklumlah orang perempuan. Belajar berjimat dalam berbelanja dan mengutamakan yang penting sahaja. Hampir setiap hari memasak di rumah. Aha.

Saya menyusun perancangan untuk mendapatkan rawatan lasik ini sejak awal tahun 2012. Hasrat pula semenjak penghujung tahun 2011.

Pada bulan februari, saya menghubungi Prince Court Medical Centre dan menyusun temujanji untuk bertemu pakar. Pada bulan 5, saya ke hospital untuk pemeriksaan mata. Ini adalah prosuder standard sebelum rawatan lasik dilakukan.

Saya dibawa  masuk ke beberapa buah bilik untuk pemeriksaan yang terperinci. Pemeriksaan yang menggunakan pelbagai mesin. Sehingga berpinar rasanya mata ini. Sehinggalah bertemu dengan pakar optometri. Pakar optometri ini yang menjelaskan secara terperinci tentang proses rawatan, kesan buruk yang mungkin berlaku dan menjawab segala pertanyaan saya.

Saya juga bertemu dengan Prof. Muhaya. Pertemuan yang saya rasakan sangat sekejap. Mungkin sekitar 5 minit. Beliau melakukan pemeriksaan dengan sangat cepat dan profesional. Ketika masuk ke biliknya yang kecil itu, saya melihat ke seluruh kawasan bilik dan berangan-angan untuk mempunyai bilik rawatan sendiri. inshaAllah. Memang kalau jumpa Prof. Muhaya auranya tercalit.

Seingat saya, saya sempat bertanyakan soalan dan meminta nasihat. Memang ‘bijak’ mengambil kesempatan. Ehe. Beliau respon dengan sangat ringkas tetapi menjawab persoalan saya. Tak dapat nak berkongsi sebab saya pun sudah tak ingat apa soalannya. Prof. yang ramah bertanya sedikit tentang tempat kerja saya dan meminta saya menjadi doktor yang bermanfaat kepada masyarakat. Beliau juga bermurah hati memberikan diskaun kerana mendapat tahu bahawa saya terbang merentasi laut china selatan untuk datang ke temujanji ini.

Yey!

Sebelum itu, teringat bagaimana keputusan saya untuk mendapatkan rawatan lasik ini tidak berapa mendapat persetujuan ibu saya. Ibu sangat risau apabila mendengar tentang rawatan laser pada mata. Perkataan laser itupun sudah cukup membuatkannya berasa bahaya. Dengan menggunakan aura Prof. Dr. Muhaya itu akhirnya beliau memberi keizinan walaupun tidak sepenuhnya. Sehinggalah ke saat rawatan dilakukan iaitu pada 21122012, 21 haribulan disember tahun 2012, barulah ibu mengizinkan dan mendoakan agar rawatan berjalan lancar.

Ingat bagaimana saya menyusun temujanji lebih awal? Sejak bulan februari saya menghubungi mereka. Bulan Mei saya melakukan pemeriksaan mata. Rawatan pula pada bulan disember dan review adalah satu minggu selepas rawatan.

Alhamdulillah. Syukur kepada Allah yang mengizinkan semua perkara.

Seterusnya jom kita melihat gambar. Biar gambar pula berbicara ya.

Bagaimana Urus Gaji Sedikit Jadi Banyak

Banyak! Banyak! Tapi tak nampak!

Seronoknya apabila menerima gaji setelah berpenat-lelah selama sebulan. Lebih-lebih gaji jika ia adalah gaji yang pertama. Terasa nikmatnya belajar sungguh-sungguh. Terasa berbaloi ikut nasihat Emak dan Ayah suruh belajar.

Sejauh mana gaji tersebut menjadi nikmat dan berbaloi? Adakah apabila kita dapat berbelanja sesuka hati? Adakah apabila semua kehendak dan keperluan kita berjaya dituruti? Ia menjadi nikmat dan berbaloi bergantung kepada sejauh mana kita bijak menguruskan wang.

Teringat pertama kali saya bekerja ketika menunggu masuk ke Pusat Asasi Sains UM. Walaupun hanya bekerja untuk 1 bulan. Matlamat saya setelah menerima gaji adalah untuk membeli cermin mata baru.

Berbeza pula kini. Kehidupan kita yang penuh dengan komitmen. Macam-macam. Jika setelah menerima gaji kita gagal merancang dan menentukan perbelanjaan, pastilah kita akan menggunakan wang sesuka hati. Akhirnya, wang bukan memudahkan kehidupan. Tetapi menyebabkan tidur kita diulit mimpi buruk. Hati tak tenang.

Makna kata, setiap satu sen duit yang kita ada perlukan perancangan. Banyak ini, untuk ini. Banyak itu, untuk itu. Sekian dan sekian.

Izinkan saya berkongsi pengalaman pengurusan kewangan. Moga menjadi iktibar dan panduan.

Kereta Bergaya atau Tidak

Ada 2 jenis kereta yang memikat hati saya iaitu Honda city dan Toyota Vios. Bayaran bulan sekitar RM1200 dan RM800 sebulan, masing-masing, pada masa itu. Ini adalah bayaran untuk 9 tahun. Bayaran maksimum.

Setelah berbincang dengan ahli keluarga dan bertanya pandangan rakan-rakan, akhirnya saya membuat keputusan bijak. Saya tidak membeli kedua-duanya. Tetapi saya membeli sebuah kereta bergaya keluaran perodua dengan bayaran RM756 sebulan untuk 7 tahun.

Jika masa dapat dipusing kembali, saya akan membeli kereta dengan bayaran bulanan lebih murah untuk 5 tahun. Lebih singkat masa pembayaran adalah lebih baik. Tidaklah berhutang lama sangat. Namun, meihat kepada prestasi kereta bergaya saya keluaran Malaysia itu, saya tidak pernah menyesal dan sangat bersyukur.

Ada juga yang mencadangkan untuk membeli kereta second hand keluaran negara luar dengan harga yang berbaloi. Tetapi memandangkan ketika itu saya hidup sebatang kara di tempat baru, saya tidak berani untuk mengambil risiko jika terdapat kecederaan dalaman pada kereta second hand.

Beri Hadiah kepada Diri Sendiri

Pastikan ada sejumlah wang kita peruntukkan untuk membeli barang-barang yang disukai atau melakukan apa-apa aktiviti sebagai hadiah kepada diri sendiri. Tak perlu banyak pun. Contohnya, saya suka membaca. Jadi sekali-sekala adalah beli sebuah buku. Dan kadang-kadang teringin nak makan special sikit, apa salahnya belanja diri sendiri.

Tetapi sekarang beruntunglah, ada suami. Nak makan apa, semua suami tanggung. Alhamdulillah. Terima kasih suamiku, semoga Allah meredhaimu setiap masa, amen.

Zakat Pendapatan dan Infak

Setelah lebih setahun bekerja, baru saya sedar yang saya tidak pernah membayar zakat pendapatan. Walaupun ketika itu saya ada memperuntukkan 5% daripada gaji untuk infak dan sedikit untuk sedekah ke Palestin.

Selepas itu saya ke Pusat Zakat dan Baitulmal untuk melakukan pemotongan bulanan secara standing order. Untuk setahun pertama itu, saya perlu membayar semula. Menurut mereka, zakat pendapatan adalah wajib. Ketika di sana, pegawai akan membantu melakukan pengiraan dan potongan adalah bersesuaian dengan gaji dan perbelanjaan. Jadi, sudahkah anda membayar zakat pendapatan? Jika belum, jangan bertangguh lagi.

Allah boleh tarik nikmat wang bila-bila masa sahaja. Boleh-boleh sahaja kita sakit, terlibat kemalangan, hilang duit dan macam-macam lagi. Minta dijauhkan. Kalaupun tiada apa yang berlaku kepada kita, mungkin sahaja akibat tidak melangsaikan ‘hutang’ dengan Allah ini, kita menjadi orang yang terlalu boros berbelanja dan selalu merasa tidak cukup. Jangan kedekut sangat.

Tak rugi ohoi.

Firman-Nya yang bermaksud:

“Siapakah yang mahu meminjamkan (hartanya) kepada Allah dengan pinjaman yang baik (iaitu dengan mendermakannya pada jalan Allah), lalu Allah melipatgandakan (balasannya) dan untuknya pahala yang mulia.”

(Surah al-Haddid, ayat 11)

Mesti Simpan

Simpanlah. Sekurang-kurangnya 5% daripada gaji anda. Lebih banyak tentulah lebih baik. Saya mencadangkan 15% untuk simpanan tidak boleh keluar. Maknanya, walau apa jua yang berlaku, sesak macammanapun, simpanan tersebut adalah beku. Ia hanya menjadi cair apabila dengan simpanan tersebut kita bercadang untuk menggandakannya seperti pembelian aset dan lain-lain.

Dan 5% lagi simpankan sebagai simpanan kecemasan. Manalah tahu tiba-tiba ada kemalangan. Ataupun kematian. Atau ada tetamu datang dari jauh. Perlu juga kita raikan. Kan?

Jadi, asingkan 20% untuk simpanan. Tapi kalau dah banyak sangat komitmen. Perlu bayar itu dan ini. 5% pun sudah terbaik.

Simpanan beku dan kecemasan di Tabung Haji. Terbaik!

ASB? Entahlah. Saya masih was-was. Jika ada yang menyimpan di ASB, tolong yakinkan saya. Teringin sangat nak menyimpan di ASB. Tetapi tidak berani.

Untuk Ibu dan Bapa

Saya selalu terkenang, tanpa mereka mana mungkin saya boleh sampai ke tahap ini. Lebih-lebih lagi memikirkan terlalu banyak pengorbanan mereka, amat malang jika sebagai anak, kita tidak menjadikan satu rutin memberi wang kepada mereka pada setiap bulan. Ya. Sekurang-kurangnya 5%. Jadikan ia satu kewajipan. Cuba kita perhatikan hadis di bawah.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud:

“Dinar (wang) yang engkau infakkan (belanjakan) di jalan Allah, dinar yang engkau infakkan untuk membebaskan hamba abdi, dinar yang engkau sedekahkan kepada orang miskin, dinar yang engkau nafkahkan kepada keluargamu, pahala yang paling besar adalah dinar yang engkau nafkahkan untuk keluargamu.”

(Hadis riwayat Muslim)

Beruntungnya!

Jom kita melihat anggaran peruntukan perbelanjaan setiap bulan. Dengan ini, saya MENCADANGKAN:

Simpanan beku-15%

Simpanan kecemasan-5%

Zakat pendapatan-2.5%

Sedekah/Infak-5%

Simpanan takaful-5%

Ibu Ayah-5%

Kereta-20%

Rumah-20%

Perbelanjaan lain-lain seperti untuk dapur, isteri/suami,anak-anak, tetamu, aktiviti riadah dan dakwah-22.5%

Encik suami di sebelah sedang menulis buku sulungnya. Beliau bersetuju dengan CADANGAN saya dan telah MENGESAHKAN. Ehee. Tetapi realitinya, cadangan di atas bukanlah apa yang saya praktikkan. Ada yang sudah praktik, ada pula yang belum.

Memandangkan saya tinggal di rumah yang ditaja Encik suami, makan-minum yang disediakan Encik suami, maka saya ada ruang lebih banyak untuk menyimpan dan bersedekah.

Rezeki seorang isteri. Alhamdulillah.

Dah. Dah.

Kesimpulannya, wang perlu diuruskan. Lagi-lagi kalau hangpa ada perancangan nak kahwin, simpanlah duit banyak sikit. Atau perancangan untuk sambung belajar, perlu menyimpan juga tu. Simpan sikit-sikit, lama-lama jadi bukit.

Dalam pada itu, jangan buat-buat lupa. Duit bukannya boleh dibawa mati. Kekadang apabila berbual tentang duit dengan suami, selalu juga beliau berpesan. Lebih banyak kita memberi, lebih banyak pulangan yang kita terima. Pulangan yang kekal itu adalah yang kita tak beri kepada diri sendiri. Tetapi kita beri atas nama sumbangan/sedekah/infak dan yang sama waktu dengannya.

Faham.

Ya. Saya faham.

Semoga berjaya!

Dari Amru bin Auf r.a katanya Rasulullah SAW bersabda,

“Sesungguhnya sedekah seseorang Islam itu memanjangkan umur dan mencegah daripada mati dalam keadaan teruk (su’ul khatimah) dan Allah SWT pula menghapuskan dengan sedekah itu sikap sombong, takbur dan membanggakan diri (dari pemberiannya).”

(Hadis Riwayat Bukhari)

Kawan saya pernah berkongsi impiannya,

“Saya mahu menjadi jutawan. Supaya saya boleh menjadi dermawan!”

Dengan tidak menafikan, tanpa menjadi jutawan pun, kita boleh menjadi dermawan.