4 Bukti Tidak Stress

Amin tidak pernah sakit kepala. Jika ada ia sangat jarang dan tidak pernah menganggu kelangsungan hidupnya. Tidak pernah juga sakit kepala secara tiba-tiba atau disebabkan oleh cuaca panas. Jika tidak, mungkin Amin sukar untuk keluar rumah ketika cuaca panas dan melakukan aktiviti berat seperti kawan-kawannya.

Amin adalah nama samaran. Saya guna nama ini kerana saya suka, ringkas dan sedap. Tiada kena mengena dengan yang masih hidup atau meninggal dunia.

Amin tidak mengalami masalah untuk membuka mulut. Rahang atas dan bawahnya mampu dibuka dan ditutup tanpa sebarang masalah. Tiada juga sebarang ketegangan di bahagian otot mukanya. Jika tidak mungkin Amin sukar untuk membuka mulut untuk makan buah epal, buah kegemarannya.

Amin tidak ada ulser di dalam mulutnya. Jika adapun suatu masa dahulu ketika secara tidak sengaja Amin memberus gigi dengan kuat, lalu gusinya tercedera. Jarang-jarang Amin terkena ulser. Jika tidak mungkin Amin akan mengalami kesukaran untuk makan makanan pedas yang menjadi kesukaannya.

Amin tiada masalah gigi yang sensitif akibat pergerakan gigi ketika tidur. Gigi boleh ‘menari’ tanpa disedari(mungkin boleh sedar/terjaga) ketika sedang nyenyak tidur. Ia dikenali sebagai bruksisme. Akibatnya, gigi akan menjadi haus dan memberikan rasa sensitif. Ia juga boleh menyumbang kepada masalah antara tulang rahang bawah dan kepala yang dikenali sebagai temporo mandibular joint disorder.

Untuk makluman pembaca, kini saya sedang mengikut attachment di bawah Klinik Pakar Pergigian Perubatan dan Patologi Mulut. Di klinik ini, doktor perlu mempunyai pengetahuan teori tentang pelbagai jenis penyakit yang berpunca dan berkaitan dengan kawasan mulut, yang boleh juga memberi kesan kepada otot-otot, tulang-tulang di sekitar muka, termasuklah keseluruhan badan.

Dan pesakit yang datang kepada kami adalah pesakit yang mempunyai masalah sakit kepala. Pesakit ini dirujuk kepada OMOP(Oral Medicine Oral Pathology) Specialist atas sakit yang tidak dapat dikenalpasti puncanya oleh pakar neurologi serta pakar-pakar lain yang berkaitan seperti pakar telinga dan tekak. Setelah siasatan dilakukan oleh OMOP Specialist tersebut, dan kesukaran untuk mengaitkan dengan mana-mana penyakit, maka stress adalah punca masalah ini. Pesakit perlu diberi temujanji secara berkala untuk melihat pembaikan.

Sama jugalah dengan pesakit yang mempunyai masalah join di antara tulang rahang bawah dan tulang kepala. Sakit yang bersifat tajam yang mengakibatkan pesakit tidak dapat tidur lena dan sukar untuk membuka mulut.

Sama juga dengan ulser.

Saya juga dengan bruksisme.

Semuanya telah dilakukan pengkajian sejak berbelas/puluhan tahun dahulu dan sehingga kini, stress di kenalpasti menjadi punca kepada masalah-masalah yang disebut di atas.

Biasanya pesakit yang mempunyai ciri-ciri seperti di atas boleh dinilai melalui umur, taraf sosial hidupnya, pekerjaan, dan lain-lain. Contohnya mereka yang berusia berusia lebih mudah terdedah dengan penyakit tempora mandibular, pekerja yang bekerja kuat tidak kira siang dan malam atas tuntutan kerja seperti ahli perniagaan selalunya mengadu bruksisme, begitu juga dengan taraf hidup seseorang.

Semakin sibuk bermakna semakin kurang masa untuk diri sendiri dan keluarga. Semakin menumpu kepada satu skop kehidupan(contohnya pekerjaan) menganggu putaran hidup yang normal. Pastinya, kehidupan yang normal itu mencakupi pelbagai perkara seperti keperluan fizikal yang memerlukan kerehatan, makanan dan senaman, keperluan rohani yang memerlukan pengisian serta keperluan mental.

Itulah hakikat kehidupan manusia di era modenisasi kini. Stress dengan kehidupan kerana tidak pandai menguruskan kehidupan. Hidup yang betul-betul hidup adalah untuk orang yang bijak menguruskan kehidupannya.

Ia bermula dengan diri manusia itu sendiri, seterusnya kepada pembinaan sebuah keluarga, pengurusan kewangan dan interaksi sosial dengan masyarakat. Pergantungan kepada Allah SWT adalah suatu anugerah yang membuatkan kehidupan manusia bahagia.

Apabila manusia meletakkan seluruh kebergantungannya kepada Allah, pastinya mereka meyakini bahawa setiap sesuatu yang berlaku itu pasti terdapat pelajaran untuk mereka yang mahu berfikir.

Sabda Baginda SAW yang bermaksud:

“Sungguh ajaib dalam urusan orang mukmin! Sesungguhnya setiap urusannya baginya ada kebaikan dan perkara ini tidak berlaku melainkan kepada orang mukmin. Sekiranya dia diberi dengan sesuatu yang menggembirakan lalu dia bersyukur maka kebaikan baginya dan sekiranya apabila dia ditimpa kesusahan lalu dia bersabar maka kebaikan baginya.” (Hadis riwayat Muslim)

“Sesungguhnya, hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.” (Az-Zumar:10)

Nabi SAW  bersabda yang maksudnya:

“Sesungguhnya, besarnya pahala sesuai dengan besarnya ujian. Sungguh, jika Allah mencintai suatu kaum, Dia akan menguji mereka. Maka, siapa yang redha (terhadap ujian tersebut), baginya redha (Allah), namun siapa yang marah (terhadap ujian tersebut), baginya murka (Allah).” (Hadith Riwayat Abu Daud)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s