Surat Cinta Untuk Ayah

Amaran : Ini adalah surat cinta yang sangat tulus. Jangan baca jika anda tidak pernah mencintai Ayah anda.

Kehadapan Ayahku yang dirindui, semoga Ayah sentiasa dalam kesihatan yang baik. Semoga Ayah sentiasa cergas seperti biasa, terus bersemangat mengeluarkan peluh setiap pagi melalui aktiviti berlari, berjalan kaki ataupun bermain badminton. Terus menyayangi tumbuh-tumbuhan yang berjasa kepada bumi. Kebanyakan pokok yang Ayah jaga semuanya membuahkan hasil.

Semoga kami adalah anak-anak yang memberi kebahagiaan serta ketenangan untuk kehidupan Ayah.

Ayah, sejak akhir-akhir ini Liana sering teringatkan Ayah. Sampai ke dalam mimpi. Sedangkan Liana ni kalau tidur, tidur mati. Jarang sangat bermimpi. Dan buat pertama kalinya Liana menangis sebab rindukan Ayah. Sedangkan sepanjang berjauhan ini tidak pernah setitis pun air mata Liana jatuh kerana rindukan sesiapa. Tetapi akhirnya jatuh juga. Sukar sungguh mahu diungkapkan rasa rindu itu. Tetapi jika Ayah berada di depan mata Liana, Liana nak peluk dan cium pipi Ayah.

Liana teringat dahulu semasa Liana peluk dan cium pipi Ayah. Mula-mula rasa janggal. Tapi lama-lama Liana rasa Liana hendak peluk dan cium pipi Ayah selalu. Nak berjalan-jalan sambil pegang tangan Ayah.

Kalau Ayah temankan Liana membeli-belah, kalau boleh semua barang di dalam pusat beli belah Ayah nak bagi Liana. Kalau Liana nak pilih yang murah-murah, Ayah suruh Liana ambil yang mahal. Liana tahu Ayah memang sanggup korbankan harta untuk Liana. Tetapi Liana kan anak yang baik. Takkan sesekali Liana salah gunakan. Hehe.

Liana tahu juga Ayah memang salah seorang peminat blog ini. Liana tahu Ayah selalu buka dan baca perkembangan Liana. Tapi Liana jarang tulis pasal Ayah kat sini. Macam sibuk sangat dengan kerja dan hal lain-lain. Tetapi sebenarnya tentulah tidak. Setiap hari Liana menitipkan doa kepada Ayah dari dahulu sehingga sekarang tidak pernah henti!

Ayah pernah cakap Liana ini anak emas. Kelahiran Liana dinanti-nantikan. Masa Liana kecil Ayah selalu manjakan Liana. Sampai sekarang Liana masih perasan manja. Ayah tengoklah sendiri sampai sekarang Liana tak matang-matang. Masih macam budak-budak. Ayah kena ajar Liana bertindak macam orang dewasa. Kan Ayah pernah tanya bila Liana nak kahwin? Hehe. Gurau aja e Ayah.

Ayah, Liana akan sentiasa berdoa dan terus berdoa semoga Allah memberikan yang terbaik kepada kehidupan kita. Liana sayang Ayah. Sayang sangat-sangat. Liana nak masuk syurga dengan Ayah. Ayah, Liana tak nak Ayah balas surat ini. Dulu, Ayah pernah bagi surat, kan? Liana menangis baca surat tu. Liana tak suka baca surat Ayah. Hehe.

Yuliana  Ayob. Nama Ayah Liana bawa ke mana-mana.

Terima kasih Ayah. I always love and miss you.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s