Cita-cita dan Cinta Luar Biasa

Saya selalu rasa berdosa. Apabila terasa berdosa, saya tidak boleh menulis. Kalau menulis pun, terasa macam apa yang ditulis adalah berdasarkan hawa nafsu. Tak membantu. Tak membantu diri sendiri, tidak juga membantu orang lain.

Tujuan menulis adalah untuk berkongsi kebaikan. Untuk memberi manfaat. Bukannya untuk menambah keburukan. Boleh jadi juga ia menambah dosa? Minta dijauhkan.

Saya teringat seorang sahabat pernah berpesan,

“Zaman sekarang era manusia meluahkan perasaan di facebook. Bila ada masalah, semua ke facebook. Kita boleh melihat manusia bertarung dengan emosi di situ.”

Jangan ber’facebook’ bila ada masalah. ‘Face it’!

Sambungnya lagi,

“Orang yang hebat meletakkan lidahnya di belakang hatinya. Dia tidak akan berkata-kata tanpa berfikir terlebih dahulu.”

Tambahnya lagi,

“Kekadang sampai membuka aib sendiri.”

Itulah suatu musibah untuk orang yang suka menulis. Teringat pula pesanan seorang Ustaz,

“Ada bezanya antara orang pandai yang menulis dan orang yang pandai menulis.”

Terasa betul-betul terkena.

Akibatnya, terasa lemah hendak menulis. Tak tahu apa yang hendak dikongsikan. Tambahan lagi, rasa berdosa menekan hidup saya dari sehari ke sehari. Bila rasa berdosa, saya memang tidak boleh menulis. Tulisan yang ini? Adalah manifestasi rasa berdosa saya. Haih, boleh pula menulis tu?

Bukti tulisan itu berdasarkan hawa nafsu apabila ia bersifat luahan perasaan. Tidak berpuas hati dengan orang itu dan ini. Tulisan yang membangkitkan pertelingkahan. Tulisan yang menyebabkan ada orang memendam perasaan marah dan sebagainya. Malah tulisan itu ibarat sudah mati. Tidak langsung memberi kesan kepada pembaca, apatah lagi sang penulis.

Justeru, sehingga ke satu tahap saya merasakan proses menulis ini sangat sukar. Saya pernah berpesan kepada diri sendiri,

“Di sebalik tulisan yang baik adalah jenis buku yang anda baca.”

Bukanlah bermaksud kita menulis sesuatu berdasarkan buku apa yang kita baca. Tetapi kualiti tulisan kita ditentukan sejauh mana kita banyak membaca. Dalam erti kata lain, kalau tak membaca, maka tak terhasil jugalah artikel. Yang ada hanyalah leteran di dalam artikel, entah memberi manfaat atau tidak.

Sia-sialah orang yang tidak menjadikan pekerjaan atau perbuatan sehari-harian sebagai modal untuk kehidupan abadi di akhirat. Sia-sia itu apa? Tidak mendapat pahala.

Menulis sambil lewa. Menimbulkan huru-hara iman. Tidak membantu kepada perkembangan ilmu. Itu saya yang dulu.

Motivasi untuk menulis bukan sekadar bakat yang ada pada diri anda. Ia adalah manifestasi ilmu pengetahuan yang anda ada, banyak  mana pengalaman hidup anda, dan sejauh mana anda sedar keperluan anda untuk menulis, agar ia menjadi manfaat kepada orang lain.

Saya tulis.

Anda komen.

Tulisan yang dikomen juga menjadi bukti bahawa tulisan itu sekurang-kurangnya mendapat perhatian, mungkin ia memberi manfaat kepada orang lain.

Tetapi, ‘komen’ Allah tetap yang terutama.

Sesekali saya pusing-pusing ke belakang membaca balik artikel saya yang lama. Mana-mana yang terpesong saya alihkan. Yang mengaibkan saya buang. Yang memalukan saya simpan. Saya sedang menuju ke arah penghasilan karya yang lebih bermutu.

Bagaimana?

  1. Jangan buat dosa. Perbaiki kondisi iman.
  2. Banyakkan membaca.
  3. Banyakkan bertanya pengalaman hidup orang lain.
  4. Pelajari ilmu-ilmu tertentu daripada mereka yang bertauliah.
  5. Menggunakan kedua mata celik dan mata hati untuk memerhatikan manusia dan suasana.

Tagline baru saya. Perkongsian Cita-Cita dan Cinta Luar Biasa

Seorang sahabat saya berpesan,

“Jadikan akhirat sebagai motivasi untuk mencapai cita-cita. Dan cita-cita tertinggi seorang Mukmin itu adalah kembali ke syurga.”

Advertisements

6 thoughts on “Cita-cita dan Cinta Luar Biasa

  1. “Jadikan akhirat sebagai motivasi untuk mencapai cita-cita. Dan cita-cita tertinggi seorang Mukmin itu adalah kembali ke syurga.”…i like…:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s