Ada Apa Dengan Repeat dan Supplement

Saya menerima kiriman email dari seorang pelajar pergigian yang meluahkan kerisauan tentang beberapa perkara biasa. Biasa-biasa sahaja. Ia biasa kerana hampir semua pernah melaluinya. Namun yang menjadikan ia bersifat luar biasa ialah bagaimana anda menanganinya. Itu yang membezakan kita. Istimewa.

Semasa di tahun pertama pengajian, saya sering dimomokkan dengan perkataan supplement dan repeat oleh para senior. Terima kasih kerana menakutkan saya. Terima kasih kerana mendorong saya untuk menjadi pelajar sepenuh masa. Terima kasih kerana menjadikan saya seseorang yang study hard.

Supplement= Mengulang subjek yang gagal pada tahun yang sama tanpa menggangu tempoh belajar. Jika gagal, perlu repeat.

Repeat= Mengulang subjek yang gagal pada tahun berikutnya dengan memanjangkan tempoh belajar dari 5 tahun ke 6 tahun dan seterusnya.

Saya bersyukur. Tetapi mahu suasana ini diubah. Para senior, berhenti menakut-nakutkan junior-junior anda. Mudahkanlah hidup mereka. Bantulah mereka. Berhenti mewar-warkan perkataan-perkataan negatif ini. Ubah.

“Betul ke kak ramai yang repeat last year?”

“Betul ke kak lecturer ini memang susah nak lepas?”

Apabila pelajar tahun pertama bertemu dengan anda lalu berkata, “Kak, saya takutlah exam ni tak lepas. Takut kena repeat.”

“Akak, saya takutlah supplement. Macam mana ni kak?”

Takut. Macam tak ada perkara lain yang lebih besar dalam kehidupan ini. Benarlah kata pakar motivasi bahawa orang yang hebat melihat semua ini hanyalah isu-isu kecil yang sepatutnya tidak menganggu prestasi emosi kita.

Kepada yang suka mengungkapkan perkataan-perkataan yang berunsur gejala negatif ini, anda memang akan repeat. Anda memang akan supplement. Apabila anda membayangkan perkara yang anda tidak mahu, anda sedang menarik perkara-perkara itu kepada anda.

Kenapa perlu berkata perkara-perkara yang anda tidak mahu.

Kenapa tidak kita berkata-kata perkara yang kita mahu.

Jadilah positif.

Saya telah melalui 5 tahun pengajian. Saya menyaksikan bagaimana mereka yang sering mengungkapkan kata-kata ini telah terjerumus ke dalam lembah yang mereka tidak mahu. Ya, bukan semua. Tetapi hampir semua yang fokus kepada apa yang mereka mahu dan tidak mengungkapkan patah kata yang negatif ini dapat melepasi pengajian dengan baik sekali. Syabas.

Berbalik kepada email yang saya terima, bakal Doktor ini menyentuh tentang beberapa perkara :

Satu: Pensyarah tegas yang terlalu sibuk dan mengganggu requirement yang perlu dipenuhi pelajar

Requirement= Kriteria-kriteria atau perkara-perkara yang perlu dipenuhi oleh pelajar untuk lulus peperiksaan atau sebagainya

Ini di luar bidang kuasa kita jika guru berwatak begini dan pada masa yang sama ramai kawan-kawan kita berjaya melaluinya dengan baik, maka kita perlu ubah apa yang dapat diubah dalam ruang lingkup kita.

Ubah bagaimana kita beradab dengan beliau. Saya pernah berhadapan dengan pensyarah yang dihuraikan seperti anda, tetapi kerana saya melihat dia sebagai seorang guru yang alim dan saya adalah seorang pelajar yang daif, setiap tindak-tanduk dia adalah untuk mengajar saya menjadi lebih baik.

Jika dia menggagalkan saya, maka dia mahu memberi peluang kepada saya untuk menjadi seorang Doktor yang baik, lebih hebat daripada orang lain. Kalaulah anda terpilih untuk supplement atau repeat, sebenarnya anda diberi kelebihan untuk menuntut ilmu lebih lama dengan guru tersebut. Logiknya anda lebih hebat daripada kami yang tidak supplement atau repeat.

Tetapi sejauh mana logik itu terpakai untuk anda adalah bergantung kepada bagaimana anda melihatnya.

Saya memilih untuk melihat dari sudut yang positif. Anda?

Justeru adikku,

Buangkan segala keluh kesah yang bersarang di hatimu. Berlapang dadalah. Pandanglah guru itu dengan pandangan hormat dan yakinlah dia sedang mengajarmu untuk menjadi lebih hebat.

Dua: Lemah teknik operatif/kemahiran klinikal dan dikenakan supplement

Kenal pasti apa yang menyebabkan anda lemah dan kenapa orang lain tidak. Praktis gaya orang yang berjaya melaluinya dengan baik. Lihat cara mereka belajar. Teliti cara mereka menyiapkan requirement. Belajar dari orang yang yang berjaya adalah short cut untuk anda berjaya seperti mereka.

Adikku,

Saya mencadangkan anda bertemu dengan guru tersebut secara personal dan berbincanglah bagaimana anda mahu dan boleh dibantu.

Tiga: Rendah diri

Buanglah sikap membandingkan diri dengan orang lain. Jika perbandingan itu menjadikan anda lebih hebat, anda memang hebat. Tetapi jika anda semakin lemah, maka itulah kelemahan yang sesungguhnya.

Meyakini anda lemah adalah satu kelemahan.

Angkatlah sedikit pandangan lebih tinggi supaya kita dapat melihat di atas kelemahan dan bertemu dengan kekuatan yang sudah lama menanti untuk digunakan.

Anda hebat. Ya. Anda hebat.

Empat: Senior yang Repeat dan takut perlu Repeat

Secara peribadi, saya sangat kagum dengan sahabat-sahabat saya yang telah melalui zaman supplement dan repeat. Mereka menjadi lebih hebat.

Kalau anda bertemu dengan mereka, anda pasti dapat belajar banyak perkara. Walaupun mereka repeat dan mungkin dipandang sebagai gagal, tetapi hakikatnya mereka ada kelebihan yang kami tiada.

Jika ditakdirkan anda repeat, yakinlah anda bakal belajar banyak perkara. Tetapi ini tidak bermakna anda menyerah kalah. Jangan lupa fitrah kejayaan itu datangnya dengan usaha. Sekalipun ada orang yang  bijak, mereka tidak akan bijak tanpa membaca dan berfikir.

Akhirnya

Adik-adik yang dikasihi,

Saya ingin berkongsi catatan semasa tahun akhir dalam sebuah artikel di blog lama yang telah ditutup tetapi hanya saya seorang boleh baca.

dryuliana.wordpress.com

Teruskan berusaha. Banyakkan berdoa. Sentiasa bersungguh-sungguh. Semoga Allah mempermudahkan pengajian kalian, amen…

Anda hebat!

Dan jangan lupa, cita-cita tertinggi seorang Mukmin adalah untuk kembali ke syurga. Jadikan cita-cita anda ini sebagai penghubung kepada cinta Ilahi.

Advertisements

4 thoughts on “Ada Apa Dengan Repeat dan Supplement

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s