Doktor Diseret Ke Mahkamah

Mata saya terpaku meyaksikan kerlipan cahaya yang memancar daripada paparan skrin tersebut. Bagaikan ditarik-tarik untuk terus menatap apabila hakim mengumumkan dakwaan kepada seorang Doktor Perubatan!

Seorang lelaki serba putih, disangkakan berbalut baju putih yang biasa digunakan ketika meronda di hospital untuk memberi rawatan kepada pesakit, rupa-rupanya menyarung jubah.

Jubah putih.

Peguam yang segak dengan pakaian kombinasi putih dan hitamnya berdiri gah menghadap semua yang hadir. Dia melantunkan suara yang memecahkan gegendang telinga. Sakit.

“Kamu didakwa!” Tujunya kepada doktor berjubah putih tadi.

Hadirin hening. Haru biru. Semua saling berpandangan.

Kedengaran bisikan di sana-sini. Dewan yang sebesar 3 biji banglo itu tidak mampu mengecilkan suara-suara yang ada.

“Saya mendakwa kamu kerana mengutamakan seruan kepada kebaikan daripada tugas anda sebagai seorang Doktor Perubatan yang memiliki MBBS!” Seorang peguam mencuba memberi hujah di mahkamah.

Gamat. Dewan bising sekali lagi.

Oh. Saya tidak senang duduk. Kerusi yang pada asalnya boleh memuatkan satu tubuh untuk duduk dengan selesa seakan-akan menolak-nolak untuk bangun. Teringat perbualan dengan guru tentang memilih bidang untuk melanjutkan pelajaran ketika di tingkatan 5 dahulu.

“Cikgu, saya berminat mahu mengambil pengajian undang-undang. Apa pandangan Cikgu?”

Sebaris jawapannya membunuh keinginan. Noktah.

“Bekerja sebagai peguam ni memang bagus Yuliana. Tetapi…. satu kaki di syurga, satu kaki di neraka.”

Titik. Untuk saya.

Al-kisah, seorang Doktor Perubatan telah didakwa kerana menginfakkan masanya untuk merawat penyakit sosial yang melanda masyarakat, sedangkan dia sepatutnya bertanggungjawab untuk merawat penyakit fizikal yang melanda masyarakat.

Saya bangun. Menuju ke titik tengah dewan yang digambarkan sebesar 3 biji banglo ini. Mencuba-cuba untuk menjadi peguam, angan-angan yang tidak tercapai.

Belum sempat kaki mencipta beberapa langkah, sang Doktor yang didakwa tadi menjawab lantas menyelamatkan saya daripada kemungkinan untuk didakwa juga. Jawapan yang memakukan kaki dan membekukan perasaan. Terasa bagaikan laju darah beroksigen mengepam masuk ke jantung. Segar.

Jawabnya,

Saya memetik firman Allah dalam surah al fussilat ayat 33 yang bermaksud, “Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh dan berkata: “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri?”

Perkataan yang paling baik.

Ialah menyeru manusia kepada Allah.

Doktor. Memang pekerjaan yang mulia.

Menjadi mulia dan bertambah baik dengan usaha untuk memberi manfaat kepada masyarakat. Bukan sekadar gaji bulanan yang mengisi poket baju dan seluar. Tetapi gaji harian yang mengisi buku catatan di bahu kanan.

Kita hidup bermatlamatkan syurga.

Kita bersungguh-sungguh dengan apa sahaja pekerjaan kita hari ini. Sungguh-sungguh menjadikan ia satu pekerjaan yang bermanfaat. Untuk ke syurga.

Tanggungjawab. Ini amanah.

Melihat hari-hari semalam yang telah berlalu membuatkan jiwa terseksa. Pedih. Sejauh mana saya benar-benar telah berbuat seperti apa yang diingatkan oleh sang Doktor itu tadi?

Hati bagaikan dihiris-hiris oleh pisau tumpul. Ia menyakitkan.

Saya menyoal kembali diri sendiri dengan persoalan yang sama, apakah cita-cita terbesar kamu?

Jawapannya tetap sama.

Cita-cita terbesar seorang Mukmin adalah untuk kembali ke syurga. Melalui pekerjaan terbaik ini.

Mari. Kita mulakan dengan langkah yang pertama. Serulah diri sendiri untuk berubah. Serulah orang lain untuk berubah. Mendekati Allah.

p/s : Kisah mungkin benar yang dimanipulasikan oleh saya. Doktor Zakir Naik, jangan dakwa saya di mahkamah.

Advertisements