2 Batang Pen di Hari Jumaat

Sekali sekala saya suka membaca updates di Facebook. Ada seseorang bertanya, apakah kenangan di hari jumaat? Saya teringat sebuah kisah yang menjadi titik mula kepada pembinaan peribadi ahli syurga. Saya ingin pesan pada diri, setiap tindak tanduk saya mencirikan jenis rumah saya di alam akhirat. Misi ke syurga adalah menjadi matlamat dan dunia sebagai alat. Memanipulasi kehidupan dunia untuk beroleh ketenangan abadi di sana. Jom!

“Emak memang berhajat hendak makan buah kurma. Tiba-tiba terdetik dalam hati dan teringin.” Ujar Emak ketika kami sedang bersantai di perkarangan Masjidil haram. Sambung Emak lagi,

“Tiba-tiba ada seorang wanita Arab menghulur buah kurma pada Emak. Allah, hanya Tuhan sahaja yang tahu.” Kami berdua tersenyum. Emak tidak henti-henti bersyukur dan mendoakan wanita yang baik hati itu.

Ustaz Don pernah bercerita,

“Ketika itu saya bawa selipar lebih. Memang sengaja bawa lebih. Entah macammana ada seorang Jemaah haji yang kehilangan kasutnya. Saya pun beri pada dia.”

Allah..

“Dan dia pakai selipar itu untuk mengerjakan haji. Tengok berapa banyak pahala kita dapat bila memberi sesuatu kepada seseorang. Kita menunaikan hajat atau keperluan mereka. Seakan kita telah kekurangan sesuatu tetapi sebaliknya kita beroleh kebaikan yang, yang, yang berlipat kali ganda.”

Saya termenung panjang. Istighfar.

Hasil fikir dan zikir dari Emak dan Ustaz Don, saya menyimpan 2 batang pen dalam handbag kesayangan. Kebiasaannya saya hanya membawa 1 pen. Ya. Satu.

Ketika menjalani pemeriksaan kesihatan di hospital pada pagi jumaat yang indah, terdapat pelbagai borang yang perlu diisi.

“Ada pen?” Seorang lelaki bertanya kepada jururawat yang sedang bertugas di kaunter. Saya ketika itu betul-betul duduk di hadapan sekali.

Jururawat menyambut mesra, “Pen kami dah tak cukup. Tadi kami dah beri pada isteri Encik.”

 “Oh ye ke. Oklah saya tunggu dia habis isi.”

Eh. Hey, saya ada lebih. Saya pun terus mencelah.

“Ambil pen saya.”

Lelaki itu menyahut, “Terima kasih. Ada juga manusia yang baik kat dunia ni. Saya pinjam ya.”

Yes! Berjaya. Semudah itu. Ya, semudah itu. Alhamdulillah.

Kenapa ya kita perlu melakukan kebaikan?

Kenapa ya kita perlu bantu orang lain yang sedang berhajat?

Kenapa ya kita perlu sibuk-sibuk nak beri apa yang kita ada?

Bukankah cukup kita memikirkan keperluan diri sendiri? Bukannya orang lain tidak boleh berusaha untuk memastikan berada dalam kecukupan?

Contohnya kenapa tidak dia membawa pen sendiri kerana rutinnya memang pemeriksaan kesihatan memerlukan alat tulis untuk mengisi borang dan sebagainya?

Kenapa?

Ke mana sahaja beliau pergi, pasti akan ada buah tangan untuk kami adik beradik. Saya selalu terasa bersalah. Saya tidak berapa pandai mencontohi akhlak murni ini. Tetapi saya sedang belajar.

Hari itu, sehelai jubah mengisi almari baju saya. Selepas itu, dompet berwarna kuning mengisi handbag saya. Pada saat itu juga, comforter menutup katil saya. Terima kasih Kak.

Saya sangat kagum dengan orang yang memikirkan orang lain dalam kehidupan mereka. Sepertimana seorang Ibu yang memberi cinta tanpa syarat, seboleh-bolehnya hatta nyawa diperlukan oleh anak-anak mereka, mereka akan beri.

Beri. Beri dan terus memberi.

Orang yang rajin memberi tidak akan pernah miskin. Mereka beroleh kekayaan di sisi Allah. Menyelusuri sejarah, tahukah kita para sahabat Nabi memberi lebih, lebih, dan lebih banyak lagi berbanding kita.

Huh, kita setakat memberi pinjam.

Mereka memberi sebahagian harta. Malah ada yang memberi sepenuhnya. Memanglah kita tidak mampu untuk menjadi seperti mereka. Ke ada orang yang sanggup korbankan seluruh harta untuk memberi?

Bermulalah dari yang paling mudah.

Saya suka pesanan Prof. Dr. Muhaya. Pesan beliau, apa salahnya kita isi sampul duit raya dengan duit. Kita bawa ke mana sahaja kita pergi. Mana tahu kita terjumpa orang susah tengah mencuci tandas. Kita beri dia duit. Dia guna duit kita untuk beli makanan. Dengan makanan itu dia menjadi hamba yang bertambah bersyukur.

Hmm.

Kita kaya.

Jom praktikkan. Ketika kita keluar dari rumah, cuba adakan satu jenis barang yang lebih daripada biasa. Contohnya, kita membawa bekalan nasi ke tempat kerja. Lebihkan satu jenis lauk. Sekurang-kurangnya kita boleh memberi sesuatu.

Pemberian yang ikhlas, itulah yang diterima Allah.

Memberilah walaupun sedikit.

“Awali pagi harimu dengan sedekah, gemarlah bersedekah. Tidak ada seorang mukmin pun yang bersedekah karena mengharapkan apa yang ada di sisi Allah untuk menolak keburukan yang akan turun dari langi ke bumi pada hari itu, kecuali Allah menjaganya dari keburukan apa yang akan turun dari langit ke bumi pada hari itu.”
(Imam Ja’far Shadiq a.s)

Indahnya hidup. Jika setiap pagi kita berniat untuk bersedekah. Memberi sedikit. Ya sedikit dari apa yang kita ada. Sikit jer.

Jom bermula. Kan kita nak masuk syurga?

“Barang siapa membawa amal yang baik maka baginya (pahala) sepuluh kali ganda amalnya” (Al-An’aam 6:160)

Alhamdulillah.

Advertisements

3 thoughts on “2 Batang Pen di Hari Jumaat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s