Catatan Cinta Seorang Isteri

0-0-625512_10151995993050349_245207215_nFitrah manusia ingin dicintai dan mencintai. Tetapi ini bukanlah platform yang sesuai untuk saya mengekspresikan rasa itu. Maaflah, ini bukan catatan cinta seorang isteri yang bernama Yuliana.

Catatan cinta seorang isteri bersama Yuliana.

Bersama. Bukan bernama.

Jadi siapa? Nak tahu?

Bacalah sehingga ke penghujungnya. Pasti bermanfaat.

Menjadi seorang yang bergelar isteri adalah idaman setiap wanita. Namun, tidak semua akan mendapat apa yang diinginkan. Jika pada saat ini kita berasa sedih atau kecewa tidak bersuami atau beristeri, cepat-cepatlah memanjatkan kesyukuran kepada Allah.

Ketika orang lain sedang diuji dengan masalah kesihatan sehinggakan terlantar di hospital, ujian kita pula hanyalah belum bergelar seorang isteri.

Ketika ada kawan kita yang diuji dengan kematian ibu bapa, kita masih ada mereka. Cuma, belum ada suami.

Bersyukurlah. Bersyukurlah.

Aku bersyukur.

Sekarang, mari kita teruskan dengan catatan cinta seorang isteri ini. Yang pasti, bukan sayalah. Masih muda dalam perkahwinan. Nak kongsi catatan pun rasa tak layak. Merepek mungkin bolehlah.

Saya kongsikan beberapa catatan yang saya rasa sangat bermanfaat. Sangat sangat sehinggakan rugi kalau hangpa yang sudah kahwin atau belum kahwin tak ambil tahu. Ini untuk perkongsian dan sebagai panduan.

Perkongsian ini adalah melalui kefahaman saya. Jadi, kalau saya salah faham, anda bertanyalah sendiri kepada isteri tersebut.

Perkongsian ini, saya nukilkan menggunakan ayat-ayat saya. Jadi, mungkin ada kepalsuan.

Hendak tahu cerita sebenar? Sila rujuk isteri tersebut. Ada gambar beliau. Di hujung perenggan.

Sabar.

Baca dulu sampai habis.

Moga Allah memberi kebaikan kepada Puan isteri dan Encik suami, kisah kalian saya kongsikan untuk manfaat bersama!

Saya mula.

Ramai daripada kita mengharapkan kesempurnaan pasangan. Kita mengharapkan pasangan adalah seorang yang berdisiplin. Kita mengharapkan pasangan serba tahu. Kita mahu pasangan menjadi begitu dan begini. Mengikut apa yang kita mahu. Apa yang kita rasakan perlu. Mungkin kita terlupa. Matlamat sesebuah perkahwinan bukanlah untuk melahirkan dua insan yang sama-sama berfikiran serupa. Suami buat ini. Isteri mesti  buat ini. Suami suka itu. Isteri mesti suka itu.

Bukannya bermatlamat melahirkan dua insan yang berfikiran serupa, tetapi untuk berfikir sama-sama.

Ia satu perkongsian. Membelah masa depan melalui satu perkongsian. Mustahil suami yang mendapat acuan mentua kita, adalah serupa dengan kita yang dididik oleh emak dan bapa sendiri. Tidak perlu berfikiran serupa, tetapi fikirlah sama-sama.

Bagaimana untuk sama-sama beroleh kesepakatan, walaupun dalam perbezaan.

Raikan perbezaan. Saya dan suami pun berbeza. Raikan. Raikan. Alhamdulillah, syukur. Perbezaan menandakan kami berdua bukan seibu sebapa. Kalau seibu sebapa, tak dapeklah kawen. Dok?

Best tak?

Jom kita teruskan.

Isteri ini mengajar kita untuk senyum dari hati. Senyum bukanlah sekadar penghias bibir. Jika begitu, sesiapa pun layak untuk senyum. Tiada makna. Tidak bernilai. Sedarkah kita bahawa senyum adalah pancaran kebahagiaan hati?

Bagaimana untuk beroleh kebahagiaan?

Melalui ketenangan.

Dari mana datangnya ketenangan?

Allah.

Hati yang mengingati Allah akan tenang. Hati yang tenang akan bahagia. Moga hati-hati kita semua adalah hati yang tenang. Senyum. Pancarkan kebahagiaan. Terutamanya kepada pasangan anda. Mengapa terlalu sukar untuk senyum? Mengapa? Mengapa?

Sila senyum sekarang. Jika tidak, sila jangan teruskan pembacaan.

Kan dah cakap, merepek memang kerja saya. Kekadang.

Kepada yang belum berumahtangga, bercinta sebelum kahwin adalah membuang masa. Buang masa!

Kalau tak bersetuju, simpan dalam hati aje lah ye. Saya tak berapa rajin nak mengulas panjang. Takut ada yang dah berkahwin dan terasa. Yang lepas, lepaslah. Yang akan datang ni. Kalau boleh, usahakan. Elakkan. InshaAllah lebih berkat.

Kekadang kita mahu dapatkan orang yang sekufu. Yang cantik, mahukan yang kacak. Yang kurus, mahukan yang kurus. Yang pandai, mahukan yang pandai. Yang kaya, mahukan yang kaya. Aha. Dengar ni. Eh, baca ni. Perkahwinan yang bahagia bukanlah apabila pasangan yang sepadan disatukan tetapi apabila pasangan yang tidak sepadan belajar untuk menerima ketidaksepadanan mereka.

Baik. Saya faham.

Jom teruskan lagi sikit.

Kalau nak tahu banyak, cari sendiri Puan isteri ini.

Setelah berkahwin dan mempunyai anak, suami dan isteri seperti permukaan sekeping syiling. Tidak dapat saling berdepan. Tetapi sentiasa bersama. Maklumlah hal anak. Mana ada banyak masa bersama.

Doakan saya dimurahkan rezeki anak.

Maniskan perumpamaan ini. Ibarat sekeping syiling. Sentiasa bersama walaupun tidak saling berdepan.

Pernahkah kita merungut apabila isteri kita mengemas rumah, tetapi tidak mencapai piawai yang kita tetapkan? Pernahkah kita membebel apabila suami menolong mencuci kain, tetapi kain masih berbau busuk?

Eh. Bukan suami saya ok!

Alhamdulillah.

Senyum.

Pernahkah kita bersyukur sebelum merungut atau membebel sedangkan ada di kalangan kita suami atau isteri yang langsung tidak membantu antara satu sama lain? Isteri dengan urusannya. Suami dengan urusannya. Rumah berserabut.

Walaupun suami kita memberi pertolongan, tetapi tidak mencapai piawaian yang kita mahukan, sekurang-kurangnya beliau masih sudi menolong.

Alhamdulillah.

Terlalu banyak sebab untuk bersyukur. Hinalah aku tidak mahu bersyukur. Hinalah aku tidak tahu bersyukur.

Senyum. Bayangkan apa sahaja yang membuatkan kita bahagia.

Anak-anak.

Ibu bapa.

Apa-apa.

Akhirnya, kegembiraan adalah tenaga.

Cuba lihat anak-anak yang bersungguh-sungguh bermain. Belum makan, tapi nak main. Nak tidur pun, nak main. Tak letih ke budak-budak ni? Sebab apa? Sebab mereka gembira. Kegembiraan mereka itu memberikan mereka tenaga. Tenaga positif.

Begitu juga seorang ibu ketika melahirkan anak.

Sakit beb. Mana tak sakit. Tapi mana datangnya tenaga? Sebab rasa gembira nak tengok anak. Nak ada anak.

Wow. Hari ini memang best.

Gembiralah.

Baru je berkenalan dengan Puan Isteri minggu lepas. Minggu ini habis. Terima kasih Puan Isteri.

Dah habis.

Salam Ramadhan kepada pembaca blog ini. Semoga Ramadhan tahun ini kita dapat manfaatkan dengan baik.

InshaAllah.

PaperArtist_2014-06-13_15-24-37

 

 

 

Advertisements

Di Mana Bumi Dipijak, Di Situ Islam Dijunjung

 “You don’t like to play safe.” Suami memberitahu.

Memandang sahaja wajah suami, senyum.

Suami bertanya, “Faham ke maksud Abang?”

Suami pun menerangkan. Saya mengangguk. Angguk.

Mungkinlah, betul.

Ketika mengisi borang penempatan, ada beberapa alasan saya letakkan supaya permohonan saya mendapat perhatian untuk diterima.

Antaranya ialah

-saya sukakan cabaran

-saya suka menguruskan kes-kes yang kompleks

-saya mahu belajar banyak perkara baru

Kerana sebab-sebab inilah, saya telah ditempatkan di sebuah negeri yang letaknya merentasi Laut China Selatan.

Saya memang sudah bertekad untuk ke Pulau Borneo, setelah Abang kandung, Encik Jain Nazley Bin Ayob menasihati untuk mendapatkan pengalaman di tempat baru. Abang yang selalu berhijrah ke banyak negara ini memberikan sokongan.

Namun, hasrat itu akhirnya dibatalkan apabila Emak tidak berapa merestui. Lalu saya memilih negeri yang saya fikirkan memenuhi kriteria di atas:

-Kuala Lumpur

-Selangor

-Johor

Firman Allah maksudnya:

“Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jua Yang Maha Mengetahui (semua itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.”

(al-Baqarah:216)

Sesungguhnya Allah adalah sebaik-baik perancang. Sesuatu yang kita rasakan baik, tidak semestinya baik untuk kita manakala sesuatu yang kita rasakan buruk, mungkin baik untuk kita.

Masih teringat suasana ketika menerima surat tawaran tersebut.

Boleh baca di artikel sebelum-sebelum ini.

Justeru, saya ingin merujuk kepada dua soalan yang diutarakan oleh adik-adik yang bakal menamatkan tahun akhir pengajian.

Bagaimana nak memilih tempat yang baik?

Ada beberapa panduan ringkas.

Keluarga

Bincang dengan Emak dan Ayah(Termasuklah murobi, murobiyah, naqib, naqibah etc). Adakah mereka merestui jika kita memilih tempat yang jauh? Selalunya yang menjadi kerisauan adalah jika ada bencana atau kemalangan yang tidak dijangka, adakah kita dapat pulang segera? Selain itu, ada sesetengah yang perlu menjaga Emak atau Ayah yang sakit. Jadi, kalau Emak dan Ayah kita sihat dan memberi lampu hijau, pilihlah tempat-tempat yang jauh. Kenapa?

Pengalaman

Kerana sudah pasti tempat yang jauh menjanjikan pengalaman yang lebih mahal. Cabarannya mungkin lebih besar. Contohnya, jika anda ditempatkan di Sabah atau Sarawak, di mana anda bakal bertemu dengan pelbagai gaya bahasa, budaya dan cara hidup yang berbeza, serta keadaan masyarakat yang pastinya tidak sama seperti di semenanjung. Berpeluang untuk menggunakan bot, menaiki helikopter, merentas 12 jam perjalanan secara solo, menjadi orang asing di desa terpencil, aha. Semuanya mungkin ada di kawasan pedalaman. Mahal kan pengalaman ni?

Target

Ya. Sebenarnya apa yang anda impikan setelah bertungkus lumus menamatkan pengajian selama 5 tahun?

Anda impikan membawa keluarga menaiki kereta baru? Bekerjalah di lokasi yang berdekatan.

Anda impikan berbakti kepada kampung halaman? Mintalah di kampung sendiri.

Anda takutkan cabaran? Mana-mana pun ada cabaran.

Anda sukakan cabaran? Lebih jauh, lebih mencabar.

Gaji

Pastinya bekerja di Pulau Borneo menjanjikan gaji yang sedikit lumayan. Tetapi, ini tidak bermakna apa-apa jika kita tidak tahu berjimat-cermat. Alih-alih habis juga duit digunakan untuk membeli tiket pulang ke kampung.

Tapi. Oklah. Alhamdulillah.

Secara jujurnya, saya mencadangkan adik-adik meneroka tempat baru. Lebih jauh lebih baik. Terutamanya ke Pulau Borneo.

Ada yang bertanya tentang pengalaman bekerja di Sabah dan Sarawak.

Saya ada pengalaman buruk. Tetapi lebih banyak pengalaman yang baik. Justeru, tanpa mahu berkongsi yang buruk kerana saya yakin apa yang Allah takdirkan itu sebenarnya adalah baik untuk saya, bekerja di Pulau Borneo adalah pengalaman yang sangat MAHAL. Saya sangat bersyukur Allah memberi peluang saya ke sini.

Kenapa bekerja di Pulau Borneo?

Setelah mendengar cerita daripada rakan-rakan di Semenanjung(boleh rujuk senior yang bekerja di semenanjung), FYDO di Pulau Borneo lebih berpeluang untuk merawat kes-kes kompleks, berpeluang untuk melanjutkan pelajaran dengan mudah(kerana kurang persaingan) dan berpeluang memegang jawatan tinggi(lebih banyak peluang dan pengalaman memimpin di usia muda).

Selain itu, kehadiran anda sangat diperlukan untuk membantu saudara-saudara Muslim di sini. Datanglah ke sesuatu tempat dengan membawa agama. Ingatlah peranan Rasulullah untuk terus-menerus menebarkan ajaran Islam di muka bumi ini. Bantulah yang sudah Islam untuk lebih memahami Islam. Bantulah yang belum Islam untuk mengenal Islam.

Kesimpulannya, di mana-mana pun tidak ada masalah selagi mana kita sedar akan hakikat dan tugas kita sebagai hamba dan Khalifah Allah. Letakkanlah tanggungjawab menjunjung agama di bahu kita. Rasakan bebanan itu.

Pergi kerja, bawa agama.

Ibaratnya sebiji benih yang dicampakkan ke tengah lautan, menjadi sebuah pulau. Jadilah kita permata agama yang bernilai, ke mana sahaja kita dicampakkan, kita boleh memberi manfaat kepada masyarakat.

Islah diri, dakwah ummah.

Di mana bumi dipijak, di situ Islam dijunjung.

Lakukan solat istikarah,

Berbincanglah.

Moga Allah beri yang terbaik. InshaAllah.

2012-12-16 09.57.34