13 Muhasabah Rumahtangga

Baru-baru ini berpeluang menghadiri Seminar Kekeluargaan. Terlalu banyak input yang menarik. Berikut saya kongsikan secara ringkas sebagai panduan. Semoga bermanfaat.

  1. Nak selamatkan anak-anak di usia remaja dan belia, selamatkanlah mereka di usia kanak-kanak. Ketika inilah ibu bapa perlu memberi fokus sepenuhnya kepada pendidikan mereka, pendidikan sejak kecil.
  1. Pasangan perlu belajar mengucapkan terima kasih. Janganlah buat tak nampak kebaikan dan pertolongan yang diberikan.
  1. Berbincang dengan pasangan ketika masa yang sesuai. Masa yang masing-masing berada dalam suasana tenang. Contohnya, ketika lepas solat, sebelum tidur, ketika makan dan ketika dalam permusafiran untuk bercuti.
  1. Pasangan yang sudah biasa dengan sikap mazmumah perlu berubah apabila sudah berumahtangga. Ubah sikap dengan mengubah cara fikir. Cara fikir yang bagaimana? Fikirlah untuk berbuat apa yang Allah suka, semoga dengan itu semuanya dipandu redha Ilahi.
  1. Generasi kini perlu lebih sensitif dengan persekitaran. Kadang-kadang akibat terlalu fokus kepada alat gajet, kita kurang memberi perhatian. Lihatlah sekeliling dan hargailah masa bersama anak dan pasangan.
  1. Cinta adalah perasaan yang indah. Pasangan perlu belajar untuk membina cinta. Perhatikan apabila suami orang dilamun cinta dengan wanita lain, mereka lupa dengan kebaikan isteri mereka sendiri. Kerana cinta itu adalah perasaan yang indah. Wahai isteri yang gusar suaminya mencintai wanita lain, jadilah wanita yang dicintai suami.
  1. Antara cara untuk membina perasaan cinta adalah dengan
    1. sering memberi hadiah
    2. mesti ada masa untuk meluahkan perasaan
    3. mesti ada suasana positif dalam rumahtangga
    4. sentiasa mengucapkan salam danbertanya khabar
    5. sentiasa menenangkan hati suami
    6. ketahui apa yang disukai atau dibenci oleh pasangan
  1. Berbulan madu bersama pasangan perlu wujud dalam kalendar tahunan. Tahun ini kemana kita, Abang?
  1. Jagalah syarak untuk menjaga rumahtangga. Rumahtangga yang kacau bilau selalunya berpunca daripada pasangan yang melalaikan solat, tidak memelihara aurat dan alpa dalam mempraktikkan ajaran Islam.
  1. Bagi seorang wanita, saat ia diikat dengan lafaz sakinah, langkahnya memasuki rumahtangga adalah penuh dengan tanggungjawab. Ya, semuanya adalah tentang tanggungjawab. Dalam kesibukan berumahtangga, pastikan kita bijak mencari keseronokan. Lakukan apa yang kita suka, selagi mana ia tidak bertentangan dengan syarak.
  1. Hidup, perlu ada kepuasan. Kita tidak membiarkan masa berlalu untuk menentukan hala tuju hidup. Tetapi kitalah yang merancang hala tuju hidup pada masa tertentu. Jika kita suka memasak, rasailah kepakaran memasak. Jika kita suka melancong, raikanlah keinginan untuk bercuti. Jika kita suka berniaga, mulakanlah. Inilah kepuasan-kepuasan hidup yang akan mewarnai kehidupan rumahtangga. Tidaklah satu warna sahaja.
  1. Daie yang aktif di luar rumah perlu memastikan rumahtangganya stabil. Dakwahilah pasangan dan anak-anak sebelum keluar dari rumah.
  1. Jadikan hubungan suami dan isteri itu hidup. Masing-masing merasa saling memerlukan. Rumahtangga memang penuh dengan kesibukan. Dalam sibuk menguruskan pelbagai komitmen, jangan lupa keberadaan suami atau isteri di sisi.

DSC_9635

Semoga rumahtangga kita adalah rumahtangga yang diredhai Allah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s