Sayang, Aku Sahabatmu!

image

Kita Hidup Bersama

Kita hidup bukan untuk diri sendiri. Kita punyai sebuah keluarga untuk dipelihara dari api neraka. Kita punyai kejiranan untuk kita amalkan kehidupan dengan cara hidup Islam. Kita punyai masyarakat untuk kita ajak kepada kebaikan.

Hidup sendirian bermakna kita bukanlah manusia yang normal.

Kita hidup bersama-sama, saling mendokong.

Sokongan Emosi Kepada Pasangan

Suatu petang ketika di dalam kereta, kami berbincang suami dan isteri.

“Suami, dulu kan isteri biasa hidup seorang diri. Sangat berdikari. Sangat berani. Tak peduli hal orang lain. Semuanya tentang diri sendiri.”

Sambung saya lagi,

“Tetapi setelah berkahwin, barulah isteri dapat merasakan kehidupan itu lebih bererti. Isteri lebih memahami kepentingan hidup bersama-sama. Tidak ada istilah ‘saya boleh hidup seorang diri. Campaklah saya ke mana-mana pun, saya tak kisah’. Itu semua tipu.”

Suami mengangguk tanda bersetuju. Saya sentuh kisah tragis tentang kematian bayi beberapa hari yang lalu. Bayi itu telah dicampakkan oleh ibunya sendiri dari tingkat 18!

“Suami, mereka kata wanita tersebut sedang dalam proses penceraian. Hmm memang tak hairanlah perkara macam ini boleh berlaku. Isteri tak nak salahkan wanita tersebut. Cuma isteri nak beritahu betapa pentingnya peranan pasangan dan keluarga untuk menyokong emosi ahli rumahtangga.”

Saya teruskan,

“Wanita adalah manusia yang penuh dengan emosi. Suami adalah penyokong dan pembantu terbaik untuk meneutralkan emosi wanita yang tidak tentu hala. Kasihan…wanita yang baru melahirkan anak, tiada pasangan hidup untuk menantikan kehadiran anak itu. Di manakah suaminya?”

Suami menyambung,

“Betul isteri. Wanita tersebut tidak sepatutnya dipersalahkan sepenuhnya. Sistem keluarga yang tidak berpaksikan iman akan mudah pecah. Perpisahan dan penceraian adalah perkara halal yang dibenci oleh Allah. Suami atau isteri perlu saling melengkapi. Barulah rumahtangga bahagia menjadi realiti.”

Pasangan Pelengkap Hidup

Suami dan isteri adalah saling melengkapi. Suami yang baik pasti mahu isterinya juga menjadi baik. Begitu juga seorang isteri mahukan suaminya menjadi baik.

Jika si suami lalai dalam mentaati perintah Allah, isteri perlu berperanan untuk mengingatkan. Begitu pula sebaliknya.

Katakanlah suami sering menonton televisyen sehingga lewat menunaikan solat, isteri solatlah di awal waktu supaya suami tersedar. Kekadang kita tak perlu gunakan mulut untuk menegur.

Katakanlah isteri pula suka bermain telefon. Kemana-mana sahaja pasti bersama telefon. Suami pula cuba berbual dengan isteri dan mengajak isteri melakukan aktiviti bersama supaya isteri tidak leka dengan telefon.

Kehidupan suami menjadi bererti dengan kehadiran isteri dalam hidupnya. Kehidupan isteri pula menjadi bermakna dengan kehadiran suami. Hidup pasangan ini akan menjadi sempurna. Tetapi lumrah kesempurnaan itu awalnya adalah perbezaan dan perselisihan. Inilah yang saling melengkapi.

Isteri sering beremosi, suami pula pandai mengawal emosi. Suami sering terlupa, isteri pula selalu mengingatkan.

image

Pentingkan Diri

Apakah yang akan terjadi kepada sebuah perkahwinan jika suami atau isteri bersikap mementingkan diri sendiri? Hanya mahu diri cukup makan, hanya mahu diri dilayan dan hanya mahu diri mendapat hak dan keistimewaan.

Hanya mahu hak terhadap dirinya ditunaikan? Tetapi gagal menunaikan hak pasangan? Membiarkan pasangan menguruskan hidupnya sendiri? Tidak mahu memberi nasihat. Tidak mahu menegur jika melakukan kesalahan. Membiarkan pasangan melakukan kezaliman. Suka melihat pasangan tidak menutup aurat. Sukakah anda pasangan melakukan dosa?

Jadilah Seorang Sahabat

Mari kita berdoa, semoga pasangan hidup kita ini boleh menjadi seorang sahabat.

image

Siapakah sahabat?

Sahabat yang sering meluangkan masanya dengan kita, ringan mulutnya untuk berbual dan mendengar permasalahan kita dan membantu ketika kita buntu.

Tanyalah kepada sesiapapun, jika kita berdepan masalah, siapakah yang akan kita cari selepas mengadu kepada Allah? Kita mahu ceritakan semuanya kepada sahabat.

Jika pasangan boleh menjadi seorang sahabat, sekurang-kurangnya pasangan boleh mendapat sokongan emosi yang baik.

Teringat pula saya tentang seorang sahabat yang berpesan, isteri yang bahagia maka bahagialah sebuah rumahtangga.

Isteri yang terurus emosinya, maka teruruslah suami dan anak-anaknya.

Wanita yang mungkin dikuasai emosi iblis ketika membunuh anaknya sendiri, semoga kamu beroleh ketenangan dan kebahagiaan untuk memulakan sebuah kehidupan.

Semoga kamu bertemu pasangan yang boleh menjadi sahabat sehingga ke akhir hayatmu. Amin.

Mari menjadi sahabat kepada pasangan kita. Bantulah mereka menguruskan emosi. Emosi yang baik datang daripada iman yang naik. Jika solat tidak jaga, aurat tidak terpelihara dan hidup penuh dosa, bagaimana mahu bahagia?

Sayang, aku sahabatmu!
Mari tolong menolong ke syurga!

Advertisements

14 Nasihat untuk 14 Februari

Cinta adalah fitrah. Berkasih antara lelaki dan wanita sebelum menikah adalah musibah. Jika benar cinta, jumpalah emak dan ayah. Minta izin untuk menikah. Malangnya, ramai yang memilih untuk tidak menikah.

Aku cintakan kau. Kau cintakan aku. Sejauh manakah kita benar-benar cinta?

Kalau betul cinta kita suci, tunjukkan bukti. Bagi hadiah. Itu bukti. Bagi maruah. Gadai harga diri. Itu juga bukti.

Begitukah cinta kita?

Cinta yang abadi adalah cinta yang membawa kita menuju kasih Ilahi. Cinta yang diredhai adalah cinta yang menjadikan hidup kita dirahmati.

Adik-adik,

Jika kita memilih untuk bercinta, pilihlah bercinta selepas menikah. Itulah cinta abadi.

Ketika bercinta, kita sedang berdusta. Kita tidak menjadi diri kita yang sebenar. Semuanya adalah lakonan semata. Kita sedang menghidangkan cinta seorang kekasih. Kekasih yang hanya mahu dirinya Nampak sempurna. Nampak baik-baik sahaja.

Bercinta sebelum menikah adalah membuang masa!

Izinkan kakak memberi nasihat. 14 nasihat untuk 14 februari.

  1. Isi masa dengan baik

  2. Selalulah membaca

  3. Biasakan ke surau atau masjid

  4. Gunakan internet berpada-pada

  5. Jagalah pergaulan

  6. Dengar cakap Emak dan Ayah

  7. Pilihlah kawan yang baik-baik

  8. Bercita-cita tinggi

  9. Aktif berpersatuan

  10. Elakkan berSMS dengan berlainan jantina

  11. Elakkan bergayut

  12. Elakkan menonton cerita yang melalaikan

  13. Baik dengan guru

  14. Solat mesti cukup 5 waktu

Hidup kita hanya sekali. Jadi susunlah dengan teliti. Jangan biarkan tindakan kita memusnahkan diri. Keseronokan sementara tidaklah ada erti. Kita bergembira seketika, tetapi merana seorang diri.

Katakan TIDAK kepada MAKSIAT 14 Februari!

Catatan Cinta Seorang Isteri

0-0-625512_10151995993050349_245207215_nFitrah manusia ingin dicintai dan mencintai. Tetapi ini bukanlah platform yang sesuai untuk saya mengekspresikan rasa itu. Maaflah, ini bukan catatan cinta seorang isteri yang bernama Yuliana.

Catatan cinta seorang isteri bersama Yuliana.

Bersama. Bukan bernama.

Jadi siapa? Nak tahu?

Bacalah sehingga ke penghujungnya. Pasti bermanfaat.

Menjadi seorang yang bergelar isteri adalah idaman setiap wanita. Namun, tidak semua akan mendapat apa yang diinginkan. Jika pada saat ini kita berasa sedih atau kecewa tidak bersuami atau beristeri, cepat-cepatlah memanjatkan kesyukuran kepada Allah.

Ketika orang lain sedang diuji dengan masalah kesihatan sehinggakan terlantar di hospital, ujian kita pula hanyalah belum bergelar seorang isteri.

Ketika ada kawan kita yang diuji dengan kematian ibu bapa, kita masih ada mereka. Cuma, belum ada suami.

Bersyukurlah. Bersyukurlah.

Aku bersyukur.

Sekarang, mari kita teruskan dengan catatan cinta seorang isteri ini. Yang pasti, bukan sayalah. Masih muda dalam perkahwinan. Nak kongsi catatan pun rasa tak layak. Merepek mungkin bolehlah.

Saya kongsikan beberapa catatan yang saya rasa sangat bermanfaat. Sangat sangat sehinggakan rugi kalau hangpa yang sudah kahwin atau belum kahwin tak ambil tahu. Ini untuk perkongsian dan sebagai panduan.

Perkongsian ini adalah melalui kefahaman saya. Jadi, kalau saya salah faham, anda bertanyalah sendiri kepada isteri tersebut.

Perkongsian ini, saya nukilkan menggunakan ayat-ayat saya. Jadi, mungkin ada kepalsuan.

Hendak tahu cerita sebenar? Sila rujuk isteri tersebut. Ada gambar beliau. Di hujung perenggan.

Sabar.

Baca dulu sampai habis.

Moga Allah memberi kebaikan kepada Puan isteri dan Encik suami, kisah kalian saya kongsikan untuk manfaat bersama!

Saya mula.

Ramai daripada kita mengharapkan kesempurnaan pasangan. Kita mengharapkan pasangan adalah seorang yang berdisiplin. Kita mengharapkan pasangan serba tahu. Kita mahu pasangan menjadi begitu dan begini. Mengikut apa yang kita mahu. Apa yang kita rasakan perlu. Mungkin kita terlupa. Matlamat sesebuah perkahwinan bukanlah untuk melahirkan dua insan yang sama-sama berfikiran serupa. Suami buat ini. Isteri mesti  buat ini. Suami suka itu. Isteri mesti suka itu.

Bukannya bermatlamat melahirkan dua insan yang berfikiran serupa, tetapi untuk berfikir sama-sama.

Ia satu perkongsian. Membelah masa depan melalui satu perkongsian. Mustahil suami yang mendapat acuan mentua kita, adalah serupa dengan kita yang dididik oleh emak dan bapa sendiri. Tidak perlu berfikiran serupa, tetapi fikirlah sama-sama.

Bagaimana untuk sama-sama beroleh kesepakatan, walaupun dalam perbezaan.

Raikan perbezaan. Saya dan suami pun berbeza. Raikan. Raikan. Alhamdulillah, syukur. Perbezaan menandakan kami berdua bukan seibu sebapa. Kalau seibu sebapa, tak dapeklah kawen. Dok?

Best tak?

Jom kita teruskan.

Isteri ini mengajar kita untuk senyum dari hati. Senyum bukanlah sekadar penghias bibir. Jika begitu, sesiapa pun layak untuk senyum. Tiada makna. Tidak bernilai. Sedarkah kita bahawa senyum adalah pancaran kebahagiaan hati?

Bagaimana untuk beroleh kebahagiaan?

Melalui ketenangan.

Dari mana datangnya ketenangan?

Allah.

Hati yang mengingati Allah akan tenang. Hati yang tenang akan bahagia. Moga hati-hati kita semua adalah hati yang tenang. Senyum. Pancarkan kebahagiaan. Terutamanya kepada pasangan anda. Mengapa terlalu sukar untuk senyum? Mengapa? Mengapa?

Sila senyum sekarang. Jika tidak, sila jangan teruskan pembacaan.

Kan dah cakap, merepek memang kerja saya. Kekadang.

Kepada yang belum berumahtangga, bercinta sebelum kahwin adalah membuang masa. Buang masa!

Kalau tak bersetuju, simpan dalam hati aje lah ye. Saya tak berapa rajin nak mengulas panjang. Takut ada yang dah berkahwin dan terasa. Yang lepas, lepaslah. Yang akan datang ni. Kalau boleh, usahakan. Elakkan. InshaAllah lebih berkat.

Kekadang kita mahu dapatkan orang yang sekufu. Yang cantik, mahukan yang kacak. Yang kurus, mahukan yang kurus. Yang pandai, mahukan yang pandai. Yang kaya, mahukan yang kaya. Aha. Dengar ni. Eh, baca ni. Perkahwinan yang bahagia bukanlah apabila pasangan yang sepadan disatukan tetapi apabila pasangan yang tidak sepadan belajar untuk menerima ketidaksepadanan mereka.

Baik. Saya faham.

Jom teruskan lagi sikit.

Kalau nak tahu banyak, cari sendiri Puan isteri ini.

Setelah berkahwin dan mempunyai anak, suami dan isteri seperti permukaan sekeping syiling. Tidak dapat saling berdepan. Tetapi sentiasa bersama. Maklumlah hal anak. Mana ada banyak masa bersama.

Doakan saya dimurahkan rezeki anak.

Maniskan perumpamaan ini. Ibarat sekeping syiling. Sentiasa bersama walaupun tidak saling berdepan.

Pernahkah kita merungut apabila isteri kita mengemas rumah, tetapi tidak mencapai piawai yang kita tetapkan? Pernahkah kita membebel apabila suami menolong mencuci kain, tetapi kain masih berbau busuk?

Eh. Bukan suami saya ok!

Alhamdulillah.

Senyum.

Pernahkah kita bersyukur sebelum merungut atau membebel sedangkan ada di kalangan kita suami atau isteri yang langsung tidak membantu antara satu sama lain? Isteri dengan urusannya. Suami dengan urusannya. Rumah berserabut.

Walaupun suami kita memberi pertolongan, tetapi tidak mencapai piawaian yang kita mahukan, sekurang-kurangnya beliau masih sudi menolong.

Alhamdulillah.

Terlalu banyak sebab untuk bersyukur. Hinalah aku tidak mahu bersyukur. Hinalah aku tidak tahu bersyukur.

Senyum. Bayangkan apa sahaja yang membuatkan kita bahagia.

Anak-anak.

Ibu bapa.

Apa-apa.

Akhirnya, kegembiraan adalah tenaga.

Cuba lihat anak-anak yang bersungguh-sungguh bermain. Belum makan, tapi nak main. Nak tidur pun, nak main. Tak letih ke budak-budak ni? Sebab apa? Sebab mereka gembira. Kegembiraan mereka itu memberikan mereka tenaga. Tenaga positif.

Begitu juga seorang ibu ketika melahirkan anak.

Sakit beb. Mana tak sakit. Tapi mana datangnya tenaga? Sebab rasa gembira nak tengok anak. Nak ada anak.

Wow. Hari ini memang best.

Gembiralah.

Baru je berkenalan dengan Puan Isteri minggu lepas. Minggu ini habis. Terima kasih Puan Isteri.

Dah habis.

Salam Ramadhan kepada pembaca blog ini. Semoga Ramadhan tahun ini kita dapat manfaatkan dengan baik.

InshaAllah.

PaperArtist_2014-06-13_15-24-37

 

 

 

Profesor Kolot

Mudahnya bertemu dengan orang yang baik-baik. Mudahnya mendengar cerita yang baik-baik.

Tidak sampai 2 minggu lagi akan berlangsung Seminar Anak Soleh Anak Cemerlang. Petang tadi saya menyusun langkah untuk bertemu dengan seorang Profesor untuk urusan program ini.

Jauh di sudut hati terasa sedikit gementar.

Jumpa orang berilmu tinggi. Orang besar. Orang hebat.

“Lagu mana nak susun kata ni…” dok bisik dalam hati.

Sebelum kaki menginjak masuk ke bilik beliau, cepat-cepat berdoa. Doa yang Emak selalu pesan untuk diamalkan.

‘Robbi yassir wala tu’assir’

doa mudah

Di dahinya jelas tanda banyaknya bersujud. Subhanallah.

Selesai menyampaikan hajat, beliau berkongsi kisah-kisah inspirasi. Saya kongsikan di sini untuk manfaat pembaca.

Inspirasi 1

Saya memang mengajar anak-anak saya mengaji. Balik sahaja dari kerja, mereka akan belajar dengan saya. Saya tak hantar mereka ke kelas mengaji.

Satu hari, ketika sedang mengajar mengaji, anak saya fasih mulutnya membaca, tetapi matanya ke TV.

Haih, tak boleh jadi ni.

Saya dan isteri bersetuju untuk tiada TV di rumah.

Mahu tak pelik. Semua rumah pun ada TV. Kolotlah saya jaga anak. Orang boleh terima ke cara saya?

Inspirasi 2

Walaupun begitu, pengetahuan anak-anak saya tentang isu semasa lebih baik berbanding rakan mereka, walaupun tanpa TV. Memanglah mereka tak tahu siapa juara ‘mentor’ dan sebagainya. Gelak sinis.

Sebab apa? Kami ibu dan bapa yang menyampaikan.

Menjadi rutin anak-anak saya, apabila saya pulang ke rumah dan duduk di kerusi, anak-anak akan datang dan memicit kaki saya. Dari dulu sampai sekarang.

Subhanallah. Keluarga yang penuh kasih sayang.

Semasa itulah saya akan menyampaikan berita dan isu semasa kepada anak-anak.

Selepas itu menceritakan satu demi satu tentang pekerjaan anak-anaknya. 6 orang anak. Kesemuanya sukses ilmu dunia dan akhirat. Alhamdulillah. Subhanallah. Professor kolot yang berjaya.

Inspirasi 3

Anak saya nak kahwin. Ketika itu dia sedang melanjutkan PhD. Saya beritahu dia, kalau kamu kahwin dan mengandung nanti, siapa nak jaga kamu di sana?

PJJ. Perkahwinan jarak jauh.

Saya amalkan perbincangan dengan anak-anak. Saya mendidik anak-anak tanpa sikap autokrasi.

Anak perempuan saya, anak yang sulung. Saya ajar anak sulung saya untuk sentiasa memberi sebab. Sejak kecil, kalau dia mahukan apa-apa, saya akan beritahu pada dia, berikan 3 sebab kenapa nak itu, nak ini.

Sebagai anak sulung, dia perlu membimbing adik-adik dia. Kena bagi adik-adik dia faham kenapa begitu dan begini.

Saya mahu dia bersikap rasional. Sentiasa berfikir. Faham kenapa perlu bertindak sedemikian. Sebab itu dia jadi pendebat.

Sekarang dia bersyukur sebab mengikut nasihat saya. Habis sahaja PhD terus kahwin.

Inspirasi 4

Ibu bapa zaman sekarang mana nak rotan anak-anak. Kolot.

Masa anak saya ikut ke masjid, saya beritahu mereka supaya jangan berlari-lari di kawasan masjid. Ini bukan tempat main-main. Mereka masih berlari. Saya rotan.

Sejak itu mereka takut. Kita rotan untuk mendidik. Bukan untuk mencederakan. Kita nak ajar mereka.

Mereka dengar cakap kita.

Kalau saya rotan, isteri saya akan pujuk anak-anak. Kalau isteri saya rotan, saya pula akan pujuk anak-anak. Nasihat anak-anak. Bagi mereka faham.

Begitulah.

Wow. Profesor yang merasakan didikannya kolot. Tapi inilah yang dianjurkan oleh agama Islam.

solah

Adakah anda rasa terinspirasi dengan kisah Profesor kolot ini?

Seorang ahli akademik yang sibuk dengan urusan pekerjaannya, masih mampu memberikan komitmen untuk memberikan didikan yang baik untuk anak-anak.

Inilah realiti. Contoh. Yang patut dicontohi.

Anak-anak adalah amanah Allah. Apabila dididik untuk mengenal Allah, mereka akan menjadi orang yang dekat dengan Allah.

Orang-orang yang dekat dengan Allah. Berhak untuk mendapat kasih sayang Allah.

Kasih sayang Allah. Kejayaan tertinggi.

Semua ahli keluarga bawa ke syurga.

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu.”

(At-Tahrim: 6)

Jom praktikkan kepada anak-anak. Ibu bapa, ini tanggungjawab anda.

Hadis yang diriwayatkan oleh Al-Imam Al-Bukhari dan Al-Imam Muslim, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

“Setiap di antara kalian adalah pemimpin dan akan dimintai pertanggungjawaban.”

 

Projek Memikat

Image

Akhawat nun di pedalaman dah bertanya lama. Baru hari ini berpeluang menaip sedikit catatan. Ini pun kerana teruja menggunakan komputer peribadi milik suami. Alhamdulillah.

Sabda Rasulullah SAW,

“Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat.” (H.R Bukhari)

Allah memberi peluang meneroka sebuah desa terpencil. Masih segar ketika sampai sahaja ke desa tersebut, saya hampir meraung. Hampir. Hakikatnya yang berlaku hanyalah tangisan penuh sadis. Menangis memerhatikan desa asing yang baru dijejaki ini.

“Allah… Tak sangka aku dah sampai sini.” Lalu menangis dan nangis lagi. Kereta hitam menjadi saksi.

Desa asing. Desa terpencil.

Setelah lebih setahun di desa itu, saya melihat dengan pandangan berbeza. Saya katakan, ini adalah desa yang menginsafkan.
Memang pun.
Di situlah saya belajar pelbagai perkara yang sangat sangat dan sangat berharga.

Di sebuah desa menginsafkan. Anda tidak mengenali sesiapa. Tidak seorang pun.

Masih teringat pujukan seorang staf ketika saya meluahkan rasa sedih ketika perlu berpindah ke desa asing ini.

Beliau menasihatkan, “Doktor dah ada ilmu. Doktor dah belajar agama. Sekaranglah masanya Doktor ke kawasan pedalaman. Untuk praktikkan apa yang Doktor belajar.”

Fuh. Memang positif.

Allah mentakdirkan minggu pertama saya di desa menginsafkan, tanpa bekalan gas dapur. Habis. Semua habis. Tak ada satu pun tong yang dapat dibeli. Minggu keduanya pula bermulalah bulan Ramadhan. Sadis. Makan dan minum tidak menentu. Bertambah dengan kesukaran mencari menu halal.

Antara cabaran yang mempositifkan saya bahawa, YA. Ini desa menginsafkan.

Tarbiyah yang saya peroleh dalam ISMA mengajar bahawa mengajak orang kepada kebaikan adalah satu kewajipan untuk setiap orang yang faham. Orang yang faham bahawa hidup di dunia ini adalah bekalan untuk ke syurga akan berusaha untuk memastikan setiap detik diisi dengan perkara-perkara yang membawa ke syurga.

Berbalik kepada catatan awal.
Punyalah panjang mukadimah.
Saya teruskan kepada tujuan penulisan.
Akhawat meminta saya berkongsi bagaimana saya boleh menubuhkan usrah umum secara bersiri setiap bulan dan kelas mengaji hampir setiap minggu, dengan penyertaan yang Alhamdulillah.

Secara umumnya, saya kongsikan pengalaman yang tidak seberapa. Semoga bermanfaat.

1. Selalu ke masjid. Duduk di saf-saf yang berbeza. Memperkenalkan diri dan ‘memaksa’ ‘kawan baru’ memperkenalkan diri.
2. Sentiasa senyum dan ramah dengan sesiapa sahaja.
3. Mengajak datang ke rumah untuk makan-makan disertai dengan ceramah ringkas.
4. Menimbulkan kesedaran tentang pentingnya menghadiri usrah secara berkala melalui sembang-sembang santai.
5. Rajin mengedarkan mesej berantai. Heh. Mesej mengajak datang makan-makan dan usrah!
6. Jadikan rumah sebagai pusat sumber. Beri kawan baru meminjam buku dan beritahu mereka untuk memulangkan buku ketika sesi usrah seterusnya. Aha. Kehadiran berterusan tercapai!
7. Beri hadiah.
8. Tolong menyelesaikan masalah.
9. Menghadiri program-program yang dianjurkan masyarakat setempat walaupun tidak dijemput.
10. Belajar dialek masyarakat tempatan. Supaya anda lebih mudah diterima.
11. Ziarah. Bawa buah tangan.
12. Bersambung jika ada.

InshaAllah.

Projek memikat Mad’u.

“Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah dan mengerjakan kebajikan dan berkata, “Sesungguhnya, aku termasuk orang-orang muslim (yang berserah diri)?”

Al-fussilat:33

“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.”

An-Nahl : 125

Semoga bermanfaat.

Ada Apa Dengan Repeat dan Supplement

Saya menerima kiriman email dari seorang pelajar pergigian yang meluahkan kerisauan tentang beberapa perkara biasa. Biasa-biasa sahaja. Ia biasa kerana hampir semua pernah melaluinya. Namun yang menjadikan ia bersifat luar biasa ialah bagaimana anda menanganinya. Itu yang membezakan kita. Istimewa.

Semasa di tahun pertama pengajian, saya sering dimomokkan dengan perkataan supplement dan repeat oleh para senior. Terima kasih kerana menakutkan saya. Terima kasih kerana mendorong saya untuk menjadi pelajar sepenuh masa. Terima kasih kerana menjadikan saya seseorang yang study hard.

Supplement= Mengulang subjek yang gagal pada tahun yang sama tanpa menggangu tempoh belajar. Jika gagal, perlu repeat.

Repeat= Mengulang subjek yang gagal pada tahun berikutnya dengan memanjangkan tempoh belajar dari 5 tahun ke 6 tahun dan seterusnya.

Saya bersyukur. Tetapi mahu suasana ini diubah. Para senior, berhenti menakut-nakutkan junior-junior anda. Mudahkanlah hidup mereka. Bantulah mereka. Berhenti mewar-warkan perkataan-perkataan negatif ini. Ubah.

“Betul ke kak ramai yang repeat last year?”

“Betul ke kak lecturer ini memang susah nak lepas?”

Apabila pelajar tahun pertama bertemu dengan anda lalu berkata, “Kak, saya takutlah exam ni tak lepas. Takut kena repeat.”

“Akak, saya takutlah supplement. Macam mana ni kak?”

Takut. Macam tak ada perkara lain yang lebih besar dalam kehidupan ini. Benarlah kata pakar motivasi bahawa orang yang hebat melihat semua ini hanyalah isu-isu kecil yang sepatutnya tidak menganggu prestasi emosi kita.

Kepada yang suka mengungkapkan perkataan-perkataan yang berunsur gejala negatif ini, anda memang akan repeat. Anda memang akan supplement. Apabila anda membayangkan perkara yang anda tidak mahu, anda sedang menarik perkara-perkara itu kepada anda.

Kenapa perlu berkata perkara-perkara yang anda tidak mahu.

Kenapa tidak kita berkata-kata perkara yang kita mahu.

Jadilah positif.

Saya telah melalui 5 tahun pengajian. Saya menyaksikan bagaimana mereka yang sering mengungkapkan kata-kata ini telah terjerumus ke dalam lembah yang mereka tidak mahu. Ya, bukan semua. Tetapi hampir semua yang fokus kepada apa yang mereka mahu dan tidak mengungkapkan patah kata yang negatif ini dapat melepasi pengajian dengan baik sekali. Syabas.

Berbalik kepada email yang saya terima, bakal Doktor ini menyentuh tentang beberapa perkara :

Satu: Pensyarah tegas yang terlalu sibuk dan mengganggu requirement yang perlu dipenuhi pelajar

Requirement= Kriteria-kriteria atau perkara-perkara yang perlu dipenuhi oleh pelajar untuk lulus peperiksaan atau sebagainya

Ini di luar bidang kuasa kita jika guru berwatak begini dan pada masa yang sama ramai kawan-kawan kita berjaya melaluinya dengan baik, maka kita perlu ubah apa yang dapat diubah dalam ruang lingkup kita.

Ubah bagaimana kita beradab dengan beliau. Saya pernah berhadapan dengan pensyarah yang dihuraikan seperti anda, tetapi kerana saya melihat dia sebagai seorang guru yang alim dan saya adalah seorang pelajar yang daif, setiap tindak-tanduk dia adalah untuk mengajar saya menjadi lebih baik.

Jika dia menggagalkan saya, maka dia mahu memberi peluang kepada saya untuk menjadi seorang Doktor yang baik, lebih hebat daripada orang lain. Kalaulah anda terpilih untuk supplement atau repeat, sebenarnya anda diberi kelebihan untuk menuntut ilmu lebih lama dengan guru tersebut. Logiknya anda lebih hebat daripada kami yang tidak supplement atau repeat.

Tetapi sejauh mana logik itu terpakai untuk anda adalah bergantung kepada bagaimana anda melihatnya.

Saya memilih untuk melihat dari sudut yang positif. Anda?

Justeru adikku,

Buangkan segala keluh kesah yang bersarang di hatimu. Berlapang dadalah. Pandanglah guru itu dengan pandangan hormat dan yakinlah dia sedang mengajarmu untuk menjadi lebih hebat.

Dua: Lemah teknik operatif/kemahiran klinikal dan dikenakan supplement

Kenal pasti apa yang menyebabkan anda lemah dan kenapa orang lain tidak. Praktis gaya orang yang berjaya melaluinya dengan baik. Lihat cara mereka belajar. Teliti cara mereka menyiapkan requirement. Belajar dari orang yang yang berjaya adalah short cut untuk anda berjaya seperti mereka.

Adikku,

Saya mencadangkan anda bertemu dengan guru tersebut secara personal dan berbincanglah bagaimana anda mahu dan boleh dibantu.

Tiga: Rendah diri

Buanglah sikap membandingkan diri dengan orang lain. Jika perbandingan itu menjadikan anda lebih hebat, anda memang hebat. Tetapi jika anda semakin lemah, maka itulah kelemahan yang sesungguhnya.

Meyakini anda lemah adalah satu kelemahan.

Angkatlah sedikit pandangan lebih tinggi supaya kita dapat melihat di atas kelemahan dan bertemu dengan kekuatan yang sudah lama menanti untuk digunakan.

Anda hebat. Ya. Anda hebat.

Empat: Senior yang Repeat dan takut perlu Repeat

Secara peribadi, saya sangat kagum dengan sahabat-sahabat saya yang telah melalui zaman supplement dan repeat. Mereka menjadi lebih hebat.

Kalau anda bertemu dengan mereka, anda pasti dapat belajar banyak perkara. Walaupun mereka repeat dan mungkin dipandang sebagai gagal, tetapi hakikatnya mereka ada kelebihan yang kami tiada.

Jika ditakdirkan anda repeat, yakinlah anda bakal belajar banyak perkara. Tetapi ini tidak bermakna anda menyerah kalah. Jangan lupa fitrah kejayaan itu datangnya dengan usaha. Sekalipun ada orang yang  bijak, mereka tidak akan bijak tanpa membaca dan berfikir.

Akhirnya

Adik-adik yang dikasihi,

Saya ingin berkongsi catatan semasa tahun akhir dalam sebuah artikel di blog lama yang telah ditutup tetapi hanya saya seorang boleh baca.

dryuliana.wordpress.com

Teruskan berusaha. Banyakkan berdoa. Sentiasa bersungguh-sungguh. Semoga Allah mempermudahkan pengajian kalian, amen…

Anda hebat!

Dan jangan lupa, cita-cita tertinggi seorang Mukmin adalah untuk kembali ke syurga. Jadikan cita-cita anda ini sebagai penghubung kepada cinta Ilahi.

Kuasa Bismillah Kepada Pesakit

“Apa-apapun, anda mesti yakin dan percaya anda boleh dapat apa yang anda mahukan. Baru buat!” Begitulah kata-kata yang dikongsikan oleh pemilik Pusat Rawatan Islam Az-Zahrah di Selangor, Tuan Abd Rahman Mat Dali ketika saya menghadiri satu program motivasi di Bintulu, Sarawak.

Beliau mengingatkan tentang kepentingan untuk berasa diri mempunyai satu kemampuan yang luar biasa. Perasaan ini yang memungkinkan satu atau banyak realiti yang pasti berlaku.

Satu-satu kata ini masuk menyusup ke jiwa dan tersusun rapi. Tunggu masa hanya untuk mempraktikkannya.

Perkongsian ini pula membawa fikiran saya jauh berjalan kepada kepada satu motivasi lain yang dikongsikan oleh Pakar Motivasi terkenal.

Kata beliau,

“Hidup adalah untuk membahagiakan. Memberi kebahagiaan untuk kita beroleh bahagia. Ya, dengan memberi.”

Lantas, saya tertanya-tanya apakah yang ingin saya berikan?

Saya tak ada apa sangat, pun. Ilmu agama pun biasa-biasa. Ya, saya bukan budak sekolah agama. Pandai mengarut jer. Ilmu pengetahuan tidaklah seberapa jika hendak dibandingkan dengan orang lain. Harta pula? Bagi sekadar mampu.

Jadi nak bagi apa?

Jadi, mahu beri apa?

Berilah kebaikan.

Ya, berilah kebaikan kepada orang lain. Agar kita sama-sama beroleh kemanisan iman. Agar kita semua kembali kepada Allah SWT. Yakni melalui amar makruf dan nahi mungkar, iaitu mengajak manusia kepada kebaikan dan membantu mereka untuk menjauhkan diri daripada kejahatan.

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah.”
(Surah ali-Imran 3: 110)

Lantas, saya rasakan sejauh mana saya dapat memberi dalam keadaan saya bekerja sebagai seorang Doktor? Fikiran sempit.

Persoalan ini pernah saya ajukan pada Dr Jamnul Azhar ketika mengikuti ceramah beliau semasa di zaman universiti dahulu, beberapa tahun yang lepas.

“Doktor, saya rasa saya nak tukar pengajian. Saya rasa tak dapat menyumbang banyak dengan menjadi seorang Doktor. Sejauh mana saya benar-benar dapat menjalankan fungsi sebagai seorang manusia? Mungkin lebih baik saya mengambil pengajian Islam sahaja?”

Kata beliau soalan saya bagus, lalu beliau telah menghadiahkan pil minda yang mana saya tak makan pun. Tak pandai nak makan ubat supplements. Kalau bagi saya buah-buahan, confirm makan. Ok, mengarut lagi. Terima kasih Dr Jamnur untuk nasihat itu!

Sambung semula,

Persoalan saya mendapat respon kepada apa yang telah berlaku kepada saya 2 hari yang lalu. Rupa-rupanya, kita tidak sedar dan tidak nampak yang setiap pekerjaan yang kita lakukan hatta sebagai tukang jahit pun mempunyai nilai yang besar dalam erti memberi itu sendiri.

Pertemuan saya dengan seorang tukang jahit di Kuching, Sarawak setahun yang lalu.

“Liana, lengan ni nanti Mak Cik letak butang di hujung dia.”

Jawab saya, “Tak mahulah Mak Cik, saya tak selesa pakai lengan ada butang ni.”

Sambung beliau, “Kan bagus pakai yang ada butang, dapat tutup aurat tangan ni.”

Gulp.

Makna kata, sesuatu perkara yang nampak kecil sebenarnya mampu menyelamatkan orang lain daripada dosa. Inilah dia amar makruf nahi mungkar. Kita mengajak orang kepada kebaikan. Usaha ini memberi kebahagiaan kepada mereka. Ya, inilah pemberian yang saya maksudkan. Kita memberi kebahagiaan kepada orang dengan mengajak mereka kepada kebaikan. Mereka bahagia, kita pun bahagia. Aman!

Lalu saya ingin kongsikan sebuah kisah usaha kecil saya untuk memberi. Semoga Allah redha.

Ketika itu saya sedang menuju ke ruang menunggu pesakit untuk memberi ceramah berkaitan kanser mulut. Tiba-tiba seorang lelaki mengangkat tangan kanannya dan menggunakan ibu jari untuk dihalakan pada wajah yang tertera pada carta organisasi di dinding yang terletak di kiri kami.

“Ini Doktor ke?” Soalnya tanpa sebaris senyuman. Serius.

Saya sudah gabra. Baru semalam lelaki ini datang untuk mendapatkan nasihat rawatan. Giginya sakit tetapi saya memberi sedikit nasihat bahawa kebiasaannya jika gigi sedang sakit, ubat bius tidak berapa berkesan. Saya masih boleh meneruskan cabutan namun beliau mungkin terpaksa bertahan dengan sedikit kesakitan. Beliau menerima nasihat saya dan meminta ubat tahan sakit.

Saya menjawab soalan beliau dengan cubaan untuk memberi senyuman, masih gabra. “Ya, saya.”

“Doktor, tahniah ya…” Ucapnya yang mengakibatkan dahi saya berkerut seribu. Tipulah seribu.

Sambungnya lagi,

“Semalam selepas jumpa Doktor saya duduk di luar hospital, terjumpa orang kampung. Doktor nak tahu apa diorang cakap? Diorang kata diorang suka cara Doktor beri rawatan. Tak sakit pun Doktor cabut gigi.”

Berubah wajah saya. Agak terkejut. Risau betul orang puji. Malu, mana nak letak muka. Aduh. Perasan. Eh, mungkin dia perasan, lalu menyambung,

“Doktor, saya bukan nak puji Doktor ke apa. Tapi kawan saya tu bukan Islam. Dia kata, Dr baca ‘Bismillahirrahmanirrahim’. Lepas tu terus tak sakit. Kebetulan ada seorang lagi pesakit Dr semasa kami berborak tu menyampuk yang dia pun rasa tak sakit selepas Doktor baca Bismillah. Dia pun bukan Islam.”

Gulp.

Allah punya kuasa.

Saya memberi respon ringkas,

“Terima kasih, memang itulah yang kita mahukan. Itu semua Allah punya kuasa.”

Tambahan saya, kuasa Bismillah itu terlalu besar. Ini sahaja mungkin ruang dakwah saya kepada setiap pesakit bukan Islam yang saya jumpa. Semoga kedatangan mereka ke klinik ini membawa satu titik perubahan kepada mereka untuk melihat kebesaran Allah SWT. Ya, satu usaha kecil sahaja yang semua orang pun pasti boleh melakukannya.

Kawan-kawan,

Kenapa tidak kita jadikan pekerjaan kita sebagai satu medan untuk mengajak manusia kembali kepada Allah? Tidakkah kita sedar usaha kita yang sedikit ini sebenarnya mungkin memberi impak yang besar kepada orang lain?

Selalu saya mengingatkan diri sendiri, pekerjaan ini adalah tikar sejadah.

Ya, apa-apa sahaja pekerjaan kita adalah ruang untuk membina pahala! Ia adalah ibadah!

Sabda Rasulullah s.a.w:

“Mulai perbuatan baik dengan bismillah, agar kebaikan itu sempurna.” (HR. Abu Dawud)

Pada pandangan saya, setiap Doktor mampu memberi rawatan yang baik. Rawatan yang baik tidak tertakluk hanya kepada pengetahuan Doktor berkenaan penyakit, teknik memberi rawatan, tetapi juga termasuklah kondisi pesakit, kemahiran berinteraksi dan pelbagai lagi faktor.

Cuma, adunan sebati kesemua faktor ini hanya menjadi suatu yang bererti atau berkualiti apabila kita menyatukan ia dengan acuan ‘peringatan kepada Allah Maha Kuasa, mempunyai Kuasa mutlak untuk memberi kesembuhan’.

Tidakkah bagus kalau mereka boleh nampak yang Allah memberi kuasa kesembuhan melalui kalimah bismillah? Kenapa tidak kita meletakkan satu matlamat untuk sentiasa memberi dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan?

Memberi dalam erti kata memberi kebaikan kepada orang lain dengan mengajak mereka kepada kebaikan.

Kita nak jadi baik. Nak orang lain jadi baik. Nak semua jadi baik. Iaitu dengan kembali kepada Allah Yang Maha Kuasa.

Memberi kebaikan kepada orang lain dengan mengajak mereka kepada kebaikan melalui kuasa bismillah. Satu nafas. Bismillahirrahmanirrahim. Mulakan.

Living for giving!