13 Muhasabah Rumahtangga

Baru-baru ini berpeluang menghadiri Seminar Kekeluargaan. Terlalu banyak input yang menarik. Berikut saya kongsikan secara ringkas sebagai panduan. Semoga bermanfaat.

  1. Nak selamatkan anak-anak di usia remaja dan belia, selamatkanlah mereka di usia kanak-kanak. Ketika inilah ibu bapa perlu memberi fokus sepenuhnya kepada pendidikan mereka, pendidikan sejak kecil.
  1. Pasangan perlu belajar mengucapkan terima kasih. Janganlah buat tak nampak kebaikan dan pertolongan yang diberikan.
  1. Berbincang dengan pasangan ketika masa yang sesuai. Masa yang masing-masing berada dalam suasana tenang. Contohnya, ketika lepas solat, sebelum tidur, ketika makan dan ketika dalam permusafiran untuk bercuti.
  1. Pasangan yang sudah biasa dengan sikap mazmumah perlu berubah apabila sudah berumahtangga. Ubah sikap dengan mengubah cara fikir. Cara fikir yang bagaimana? Fikirlah untuk berbuat apa yang Allah suka, semoga dengan itu semuanya dipandu redha Ilahi.
  1. Generasi kini perlu lebih sensitif dengan persekitaran. Kadang-kadang akibat terlalu fokus kepada alat gajet, kita kurang memberi perhatian. Lihatlah sekeliling dan hargailah masa bersama anak dan pasangan.
  1. Cinta adalah perasaan yang indah. Pasangan perlu belajar untuk membina cinta. Perhatikan apabila suami orang dilamun cinta dengan wanita lain, mereka lupa dengan kebaikan isteri mereka sendiri. Kerana cinta itu adalah perasaan yang indah. Wahai isteri yang gusar suaminya mencintai wanita lain, jadilah wanita yang dicintai suami.
  1. Antara cara untuk membina perasaan cinta adalah dengan
    1. sering memberi hadiah
    2. mesti ada masa untuk meluahkan perasaan
    3. mesti ada suasana positif dalam rumahtangga
    4. sentiasa mengucapkan salam danbertanya khabar
    5. sentiasa menenangkan hati suami
    6. ketahui apa yang disukai atau dibenci oleh pasangan
  1. Berbulan madu bersama pasangan perlu wujud dalam kalendar tahunan. Tahun ini kemana kita, Abang?
  1. Jagalah syarak untuk menjaga rumahtangga. Rumahtangga yang kacau bilau selalunya berpunca daripada pasangan yang melalaikan solat, tidak memelihara aurat dan alpa dalam mempraktikkan ajaran Islam.
  1. Bagi seorang wanita, saat ia diikat dengan lafaz sakinah, langkahnya memasuki rumahtangga adalah penuh dengan tanggungjawab. Ya, semuanya adalah tentang tanggungjawab. Dalam kesibukan berumahtangga, pastikan kita bijak mencari keseronokan. Lakukan apa yang kita suka, selagi mana ia tidak bertentangan dengan syarak.
  1. Hidup, perlu ada kepuasan. Kita tidak membiarkan masa berlalu untuk menentukan hala tuju hidup. Tetapi kitalah yang merancang hala tuju hidup pada masa tertentu. Jika kita suka memasak, rasailah kepakaran memasak. Jika kita suka melancong, raikanlah keinginan untuk bercuti. Jika kita suka berniaga, mulakanlah. Inilah kepuasan-kepuasan hidup yang akan mewarnai kehidupan rumahtangga. Tidaklah satu warna sahaja.
  1. Daie yang aktif di luar rumah perlu memastikan rumahtangganya stabil. Dakwahilah pasangan dan anak-anak sebelum keluar dari rumah.
  1. Jadikan hubungan suami dan isteri itu hidup. Masing-masing merasa saling memerlukan. Rumahtangga memang penuh dengan kesibukan. Dalam sibuk menguruskan pelbagai komitmen, jangan lupa keberadaan suami atau isteri di sisi.

DSC_9635

Semoga rumahtangga kita adalah rumahtangga yang diredhai Allah.

Apabila Hamba Bersujud

Ya Allah Ya Tuhanku,

KepadaMu Hamba meletakkan sepenuh kebergantungan.

Aku hambaMu yang lemah, aku tiada daya dan upaya melainkan semuanya adalah kerana takdirMu Ya Allah.

Hamba menyerahkan kehidupan kepada Allah SWT. Allah-lah sebaik-baik pengatur. Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNya.

Sungguh cantik aturan Allah. Meletakkan sesuatu sesuai pada tempatnya. Memberi sesuatu kepada yang berhak menerimanya. Menguji seseorang sesuai dengan kemampuannya.

Ya Allah Ya Tuhanku,

Pada saat Hamba ini bersenang lenang diulit rezeki mencurah-curah,

Pada saat Hamba ini menikmati limpahan kasih sayang makhlukMu,

Pada saat Hamba ini mensyukuri setiap takdirMu,

Ada insan-insan yang diuji dengan sempitnya rezeki.

Diuji dengan kesusahan, kematian.

Diuji dengan keluh-kesah dan kekecewaan.

Ya Allah,

NikmatMu ini bagaimana harus aku syukuri?

Bagaimana harus aku buktikan bahawa aku adalah HambaMu yang tahu bersyukur?

Bagaimana?

Najmi Yaqzan, anak saudara kedua

Najmi Yaqzan, anak saudara kedua

Bersyukurlah.

Berhentilah menghitung-hitung nikmat mana yang aku belum terima.

Berhentilah melihat orang lain dengan rasa cemburu dan hasad dengki.

Berhentilah mensia-siakan nikmat.

Tunaikanlah  hak-hak insan di sekelilingmu.

Tunaikanlah hak orang yang berhak.

Jika kita kata kita beryukur punyai Ibu dan Bapa,

Tunaikanlah hak mereka. Tanyalah khabar berita, jagalah kebajikan mereka dan buatlah mereka gembira.

Jika kita kata kita beryukur punyai suami atau isteri,

Tunaikanlah hak mereka. Berilah nafkah, ketaatan dan pengorbanan.

Jika kita kata kita beryukur punyai harta,

Tunaikan zakat. Amalkan sedekah. Berilah kepada yang memerlukan.

Jika kita kata kita bersyukur berada dalam Jemaah,

Jalankan dakwah. Kerahkan tenaga. Berilah manfaat kepada ummah.

Daripada Abi Umar as-Syaibani berkata:

“Nabi Musa s.a telah berdoa semasa berada di Tuur, Sinai:

“Wahai Tuhan, sesungguhnya aku telah menunaikan solat menuju keredhaanMu, aku telah bersedekah menuju keredhaanMu, aku telah menyampaikan risalah agama menuju keredhaanMu. Maka adakah aku telah mensyukuriMu? Lalu Allah berfirman: “Wahai Musa, sekarang engkau telah mensyukuriKu.”

Rahsia Buku 555 Di Sebuah Klinik

Rutin harian berjalan luar biasa. Setiap hari cuba memuhasabah diri. Sejauh mana amanah yang dipikul telah dilaksanakan dengan baik.

Marah. Kecewa. Sedih. Tidak puas hati.

Perasaan-perasaan yang kekadang perlu ada. Supaya ia menjadi booster untuk menjadi lebih baik.

Kegagalan adalah pelengkap kepada sebuah kejayaan.

Motivasi ini melembutkan jiwa yang serabut.

Pagi saya dikejutkan dengan sebuah berita,

“Doktor, Mak Cik A sudah meninggal dunia.”

Bibir lantas melafazkan kalimah, ‘innaa lillahi waa innaa ilaihi raajiuun.’

Sesungguhnya kita adalah milik Allah dan hanya kepada-Nya kita kembali.

Minda saya berpusing laju kepada beberapa siri pertemuan saya dengan Allahyarham. Ibarat gambar-gambar yang telah ditangkap dengan baik sekali, begitu jelas.

Menusuk dalam ke kalbu. Sebak.

Saya berkenalan dengan beliau ketika baru beberapa hari melaporkan diri untuk bekerja di sebuah klinik. Ketika itu beliau datang meminta gigi palsu yang baru.

Menyoroti sejarah perubatan beliau, rawatan gigi palsu tidak wajar diberikan mengambil kira 2 keadaan. Pertama, beliau didiagnos mempunyai masalah mental. Kedua, beliau pernah mengalami sawan dan masih berpotensi untuk menerima serangan sawan seterusnya.

Komplikasi daripada rawatan gigi palsu adalah berkemungkinan beliau boleh tercekik gigi palsu dan menyebabkan kematian.

Kerisauan kami bukanlah kepada masalah beliau untuk makan, tetapi sejauh mana beliau boleh menjaga diri beliau daripada tertelan gigi palsu.

Sepanjang setahun, saya menerima kedatangan beliau berkali-kali. Berkali-kali saya juga mencuba membantu apa yang boleh. Walaupun sepertimana kita sedia maklum, beliau mempunyai masalah mental.

Boleh-boleh sahaja kita tidak layan.

Boleh-boleh sahaja kita biarkan beliau membebel sambil marah-marah setiap kali kami menolak untuk memberikan rawatan.

Boleh-boleh sahaja.

Tetapi sebaliknya.

Saya berpesan kepada staf saya,

“Layan dia seperti orang biasa. Daftarkan dia. Beri dia masuk. Bagi dia duduk atas kerusi pergigian.”

Kami buat seperti itu. Mencuba untuk memahamkan dia. Walaupun urusan kerja harian kami kekadang tergendala dok melayannya.

Manusia yang mengalami kecacatan mental.

Kita pula perlu bertindak seperti orang yang mempunyai mental yang normal.

Entah bagaimana hati saya terlintas sesuatu selepas menerima berita mengejut ini,

“Ya Allah, nasib baik kami bertindak melayan dia seperti manusia biasa. Jika tidak, pemergian dia hari ini mungkin disesali.”

Bagaimana mahu meminta maaf?

Muhasabah ini menarik saya kepada satu kesalahan kita dengan pesakit, yang mungkin kita terlepas pandang.

Kesalahan lidah.

Terlajak perahu, boleh diundur. Terlajak kata, orang terasa, dan jika maaf tidak dipinta, bertandalah buku 555 di bahu kiri.

Bagaimana mahu meminta maaf?

Pesakit datang dan pergi. Sambil buku 555 di bahu kiri kita telah bertanda! Ya Allah, ampunkan segala dosa-dosa kami.

Maklumlah.

Orang datang kepada kita dengan kesakitan. Kitalah yang menyembuhkan. Kitalah yang memberi khidmat. Kita rasa kita memberi pertolongan. Jadi kita merasa kita lebih berhak untuk berkata sesuka hati.

Istighfar.

Menganggap setiap pesakit adalah sama. Ini menjadikan kita kurang sensitif dengan keperluan dan kemahuan mereka. Lalu, kita memberi apa yang kita rasakan perlu dan apa yang kita rasakan mahu.

Kalau pesakit A boleh tahan sakit, kenapa tidak pesakit B? Kalau Mak Cik boleh tenang, kenapa Pak Cik pula takut semacam?

Teringat saya pada satu pesanan yang lebih kurang maksudnya begini,

‘Tidak semua yang kita cakapkan sesuai pada semua orang.’

Raikan perbezaan pesakit. Setiap satu memerlukan sentuhan hati yang berbeza. Bagaimana untuk menilai pesakit A dan B adalah tidak sama?

Perhatikan kepada patah kata yang keluar daripada mulut mereka.

Benarlah. Pekerjaan kita ini adalah sebahagian daripada seni. Seni berkomunikasi dengan pesakit.

Salah cakap. Pesakit terasa. Tidak selesa. Satu tanda pada buku 555 di bahu kiri.

Pada pandangan saya, seorang Doktor yang hebat bukanlah melihat kepada prestasi akademiknya semata, tetapi sejauh mana beliau memenuhkan buku 555 di bahu kanan dengan tanda!

Selain itu, kita juga mudah bersangka buruk dengan pesakit yang tidak menjaga kebersihan mulut. Saya akui, kekadang kita berasa marah dan kecewa melihat prestasi kebersihan mulut mereka.

Tetapi itu tidak bermakna kita boleh sewenang-wenangnya menyalahkan mereka malas untuk menjaga kebersihan mulut.

Seorang kawan pernah berkongsi,

“Kalaulah gigi pun tak boleh nak berus bersih, saya tak tahulah bagaimana dia uruskan kehidupan di rumah. Agaknya basuh kain pun tidak bersih.”

Ehei. Sudah bersangka-sangka.

Perhatikan hadis ini.

“Jauhilah kamu dari prasangka, kerana sesungguhnya prasangka itu adalah sebohong-bohong rekaan rasa hati (berita hati).”

[Hadis Al-Bukhari-Muslim]

Pernahkah kita cuba faham yang kegagalan kita menyampaikan maklumat yang tepat berkaitan penjagaan gigi menyebabkan mereka datang kepada kita dengan masalah yang sama?

Doktor, jangan malas menyampaikan maklumat yang benar kepada pesakit anda. Mari aplikasikan apa yang kita belajar daripada subjek public dentistry/community dentistry.

Saya menasihati diri sendiri.

Dok pikir-pikir datang kerja nak penuhkan buku 555 sebelah kanan. Lain pula jadinya.

Istighfar.

Selamat berpuasa dan beramal. Semoga Ramadhan kali ini kita raikan dengan penuh ketekunan dan keinsafan. Semoga bulan yang menjanjikan seribu satu kebaikan ini mendidik jiwa kita untuk lebih sensitif dengan keperluan dan kemahuan pesakit.

InshaAllah.

p/s : Semoga Allah menempatkan Allahyarham di kalangan orang yang beriman. Amen.

2 Batang Pen di Hari Jumaat

Sekali sekala saya suka membaca updates di Facebook. Ada seseorang bertanya, apakah kenangan di hari jumaat? Saya teringat sebuah kisah yang menjadi titik mula kepada pembinaan peribadi ahli syurga. Saya ingin pesan pada diri, setiap tindak tanduk saya mencirikan jenis rumah saya di alam akhirat. Misi ke syurga adalah menjadi matlamat dan dunia sebagai alat. Memanipulasi kehidupan dunia untuk beroleh ketenangan abadi di sana. Jom!

“Emak memang berhajat hendak makan buah kurma. Tiba-tiba terdetik dalam hati dan teringin.” Ujar Emak ketika kami sedang bersantai di perkarangan Masjidil haram. Sambung Emak lagi,

“Tiba-tiba ada seorang wanita Arab menghulur buah kurma pada Emak. Allah, hanya Tuhan sahaja yang tahu.” Kami berdua tersenyum. Emak tidak henti-henti bersyukur dan mendoakan wanita yang baik hati itu.

Ustaz Don pernah bercerita,

“Ketika itu saya bawa selipar lebih. Memang sengaja bawa lebih. Entah macammana ada seorang Jemaah haji yang kehilangan kasutnya. Saya pun beri pada dia.”

Allah..

“Dan dia pakai selipar itu untuk mengerjakan haji. Tengok berapa banyak pahala kita dapat bila memberi sesuatu kepada seseorang. Kita menunaikan hajat atau keperluan mereka. Seakan kita telah kekurangan sesuatu tetapi sebaliknya kita beroleh kebaikan yang, yang, yang berlipat kali ganda.”

Saya termenung panjang. Istighfar.

Hasil fikir dan zikir dari Emak dan Ustaz Don, saya menyimpan 2 batang pen dalam handbag kesayangan. Kebiasaannya saya hanya membawa 1 pen. Ya. Satu.

Ketika menjalani pemeriksaan kesihatan di hospital pada pagi jumaat yang indah, terdapat pelbagai borang yang perlu diisi.

“Ada pen?” Seorang lelaki bertanya kepada jururawat yang sedang bertugas di kaunter. Saya ketika itu betul-betul duduk di hadapan sekali.

Jururawat menyambut mesra, “Pen kami dah tak cukup. Tadi kami dah beri pada isteri Encik.”

 “Oh ye ke. Oklah saya tunggu dia habis isi.”

Eh. Hey, saya ada lebih. Saya pun terus mencelah.

“Ambil pen saya.”

Lelaki itu menyahut, “Terima kasih. Ada juga manusia yang baik kat dunia ni. Saya pinjam ya.”

Yes! Berjaya. Semudah itu. Ya, semudah itu. Alhamdulillah.

Kenapa ya kita perlu melakukan kebaikan?

Kenapa ya kita perlu bantu orang lain yang sedang berhajat?

Kenapa ya kita perlu sibuk-sibuk nak beri apa yang kita ada?

Bukankah cukup kita memikirkan keperluan diri sendiri? Bukannya orang lain tidak boleh berusaha untuk memastikan berada dalam kecukupan?

Contohnya kenapa tidak dia membawa pen sendiri kerana rutinnya memang pemeriksaan kesihatan memerlukan alat tulis untuk mengisi borang dan sebagainya?

Kenapa?

Ke mana sahaja beliau pergi, pasti akan ada buah tangan untuk kami adik beradik. Saya selalu terasa bersalah. Saya tidak berapa pandai mencontohi akhlak murni ini. Tetapi saya sedang belajar.

Hari itu, sehelai jubah mengisi almari baju saya. Selepas itu, dompet berwarna kuning mengisi handbag saya. Pada saat itu juga, comforter menutup katil saya. Terima kasih Kak.

Saya sangat kagum dengan orang yang memikirkan orang lain dalam kehidupan mereka. Sepertimana seorang Ibu yang memberi cinta tanpa syarat, seboleh-bolehnya hatta nyawa diperlukan oleh anak-anak mereka, mereka akan beri.

Beri. Beri dan terus memberi.

Orang yang rajin memberi tidak akan pernah miskin. Mereka beroleh kekayaan di sisi Allah. Menyelusuri sejarah, tahukah kita para sahabat Nabi memberi lebih, lebih, dan lebih banyak lagi berbanding kita.

Huh, kita setakat memberi pinjam.

Mereka memberi sebahagian harta. Malah ada yang memberi sepenuhnya. Memanglah kita tidak mampu untuk menjadi seperti mereka. Ke ada orang yang sanggup korbankan seluruh harta untuk memberi?

Bermulalah dari yang paling mudah.

Saya suka pesanan Prof. Dr. Muhaya. Pesan beliau, apa salahnya kita isi sampul duit raya dengan duit. Kita bawa ke mana sahaja kita pergi. Mana tahu kita terjumpa orang susah tengah mencuci tandas. Kita beri dia duit. Dia guna duit kita untuk beli makanan. Dengan makanan itu dia menjadi hamba yang bertambah bersyukur.

Hmm.

Kita kaya.

Jom praktikkan. Ketika kita keluar dari rumah, cuba adakan satu jenis barang yang lebih daripada biasa. Contohnya, kita membawa bekalan nasi ke tempat kerja. Lebihkan satu jenis lauk. Sekurang-kurangnya kita boleh memberi sesuatu.

Pemberian yang ikhlas, itulah yang diterima Allah.

Memberilah walaupun sedikit.

“Awali pagi harimu dengan sedekah, gemarlah bersedekah. Tidak ada seorang mukmin pun yang bersedekah karena mengharapkan apa yang ada di sisi Allah untuk menolak keburukan yang akan turun dari langi ke bumi pada hari itu, kecuali Allah menjaganya dari keburukan apa yang akan turun dari langit ke bumi pada hari itu.”
(Imam Ja’far Shadiq a.s)

Indahnya hidup. Jika setiap pagi kita berniat untuk bersedekah. Memberi sedikit. Ya sedikit dari apa yang kita ada. Sikit jer.

Jom bermula. Kan kita nak masuk syurga?

“Barang siapa membawa amal yang baik maka baginya (pahala) sepuluh kali ganda amalnya” (Al-An’aam 6:160)

Alhamdulillah.

Doktor Diseret Ke Mahkamah

Mata saya terpaku meyaksikan kerlipan cahaya yang memancar daripada paparan skrin tersebut. Bagaikan ditarik-tarik untuk terus menatap apabila hakim mengumumkan dakwaan kepada seorang Doktor Perubatan!

Seorang lelaki serba putih, disangkakan berbalut baju putih yang biasa digunakan ketika meronda di hospital untuk memberi rawatan kepada pesakit, rupa-rupanya menyarung jubah.

Jubah putih.

Peguam yang segak dengan pakaian kombinasi putih dan hitamnya berdiri gah menghadap semua yang hadir. Dia melantunkan suara yang memecahkan gegendang telinga. Sakit.

“Kamu didakwa!” Tujunya kepada doktor berjubah putih tadi.

Hadirin hening. Haru biru. Semua saling berpandangan.

Kedengaran bisikan di sana-sini. Dewan yang sebesar 3 biji banglo itu tidak mampu mengecilkan suara-suara yang ada.

“Saya mendakwa kamu kerana mengutamakan seruan kepada kebaikan daripada tugas anda sebagai seorang Doktor Perubatan yang memiliki MBBS!” Seorang peguam mencuba memberi hujah di mahkamah.

Gamat. Dewan bising sekali lagi.

Oh. Saya tidak senang duduk. Kerusi yang pada asalnya boleh memuatkan satu tubuh untuk duduk dengan selesa seakan-akan menolak-nolak untuk bangun. Teringat perbualan dengan guru tentang memilih bidang untuk melanjutkan pelajaran ketika di tingkatan 5 dahulu.

“Cikgu, saya berminat mahu mengambil pengajian undang-undang. Apa pandangan Cikgu?”

Sebaris jawapannya membunuh keinginan. Noktah.

“Bekerja sebagai peguam ni memang bagus Yuliana. Tetapi…. satu kaki di syurga, satu kaki di neraka.”

Titik. Untuk saya.

Al-kisah, seorang Doktor Perubatan telah didakwa kerana menginfakkan masanya untuk merawat penyakit sosial yang melanda masyarakat, sedangkan dia sepatutnya bertanggungjawab untuk merawat penyakit fizikal yang melanda masyarakat.

Saya bangun. Menuju ke titik tengah dewan yang digambarkan sebesar 3 biji banglo ini. Mencuba-cuba untuk menjadi peguam, angan-angan yang tidak tercapai.

Belum sempat kaki mencipta beberapa langkah, sang Doktor yang didakwa tadi menjawab lantas menyelamatkan saya daripada kemungkinan untuk didakwa juga. Jawapan yang memakukan kaki dan membekukan perasaan. Terasa bagaikan laju darah beroksigen mengepam masuk ke jantung. Segar.

Jawabnya,

Saya memetik firman Allah dalam surah al fussilat ayat 33 yang bermaksud, “Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh dan berkata: “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri?”

Perkataan yang paling baik.

Ialah menyeru manusia kepada Allah.

Doktor. Memang pekerjaan yang mulia.

Menjadi mulia dan bertambah baik dengan usaha untuk memberi manfaat kepada masyarakat. Bukan sekadar gaji bulanan yang mengisi poket baju dan seluar. Tetapi gaji harian yang mengisi buku catatan di bahu kanan.

Kita hidup bermatlamatkan syurga.

Kita bersungguh-sungguh dengan apa sahaja pekerjaan kita hari ini. Sungguh-sungguh menjadikan ia satu pekerjaan yang bermanfaat. Untuk ke syurga.

Tanggungjawab. Ini amanah.

Melihat hari-hari semalam yang telah berlalu membuatkan jiwa terseksa. Pedih. Sejauh mana saya benar-benar telah berbuat seperti apa yang diingatkan oleh sang Doktor itu tadi?

Hati bagaikan dihiris-hiris oleh pisau tumpul. Ia menyakitkan.

Saya menyoal kembali diri sendiri dengan persoalan yang sama, apakah cita-cita terbesar kamu?

Jawapannya tetap sama.

Cita-cita terbesar seorang Mukmin adalah untuk kembali ke syurga. Melalui pekerjaan terbaik ini.

Mari. Kita mulakan dengan langkah yang pertama. Serulah diri sendiri untuk berubah. Serulah orang lain untuk berubah. Mendekati Allah.

p/s : Kisah mungkin benar yang dimanipulasikan oleh saya. Doktor Zakir Naik, jangan dakwa saya di mahkamah.

Apabila Harga Diri Saya Bernilai Kosong

“Terima kasih Doktor. Saya amat menghargainya.” Luah seorang pesakit tua yang segak bersongkok hitam, sambil tangan kanannya menghulurkan cermat.

Cermat.

Tidak selamat.

Terma profesional agak sinonim dengan bidang kerja kami. Kerana profesionalisma inilah kadang-kadang menjerat lalu membunuh.

Apabila pesakit menghulurkan tangan sebagai tanda terima kasih.

Apabila Bos besar menyampaikan sijil sebagai tanda penghargaan.

Apabila segelintir masyarakat mendekati anda sebagai tanda hormat.

Apabila rakan sekerja anda yang berbilang agama menautkan tangan sebagai tanda kasih.

Lebih menyedihkan lagi apabila saudara-saudara lelaki menzahirkan kononnya mereka adalah darah daging anda.

Dan anda pula adalah seorang perempuan Muslim.

Beranikah anda untuk menolak dan mengatakan tidak?

Ataupun anda,

Senyum malu-malu. Muka macam bersalah, tapi masih senyum. Tangan kanan macam tak nak hulur tapi terhulur. Ingat tadi nak tunduk dan letak tangan di dada. Tetapi apabila apa yang tidak ingin dibayangkan telah menjadi realiti, hancur.

Lalu pusing belakang dan mengeluh lemah,

“Harga diriku bernilai kosong! Ampunilah aku Ya Allah…”

Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih kepada seorang rakan sekerja yang membantu saya untuk meletakkan harga yang tinggi pada harga diri. Beliau mengajar dan membimbing saya untuk menolak tangan-tangan bukan mahram.

Bukan mahram.

Saya kongsikan pengalaman. Semoga bermanfaat.

Pada awalnya, saya akui yang saya agak lemah untuk menyatakan tidak. Kenapa?

Takut.

Dan saya pernah difahamkan bahawa ada beberapa kondisi yang dibolehkan untuk menerima huluran tangan. Saya tidak berhajat untuk mengupas lebih lanjut kerana ketiadaan ilmu berkenaan hal ini.

Cuma, apabila saya melihat beberapa kupasan Ustaz berkenaan bersentuhan dengan bukan mahram, saya rasa saya patut bertegas untuk menolak mana-mana tangan. Tangan lelaki.

Matlamat saya adalah untuk meletakkan harga diri pada paras infiniti. Pada awalnya saya memikirkan satu juta sebagai penanda aras. Saya menyoal kembali diri, kenapa mesti setakat itu sahaja? Patutnya lebih dan lebih lagi. Akhirnya, infiniti.

Infinity = An infinite or very great number or amount

Ia adalah satu proses. Proses meletakkan harga diri sehingga ke paras infiniti. Apabila kita melalui perkara yang sama pada masa-masa yang tertentu, kekuatan kita akan terbina. Mana mungkin semuanya berlaku dengan sekelip mata. Ya, ia adalah satu proses.

Pada awalnya, apabila bertemu dengan berlainan jantina pada majlis tertentu, saya mengambil sikap untuk mengelak. Sana ada, saya ke situ. Situ ada, saya ke sana. Lari dan lari. Sehingga tidak cukup tanah. Akhirnya bertemu juga.

Gagal.

Seterusnya, apabila ada pesakit yang menghulurkan tangan sebagai tanda terima kasih, saya akan bermain dengan helah. Atau lebih tepat lagi, menjadi bijak! Tangan yang masih bersarung glove/sarung tangan  dijadikan sebagai alasan.

“Maaf Encik, tangan saya masih kotor.”

Dan pesakit pun angguk-angguk faham. Mereka faham apa?

“Oh, Doktor yang sopan bertudung dan berbaju kurung ini boleh salam saya sebenarnya, cuma tangan dia kotor.”

Err…

Habis.

Tetapi, anda telah berbudi dan berbahasa dengan baik tadi. Tahniah.

Kesepakatan juga sangat penting. Ketika dalam majlis tertentu atau dikehendaki bertemu dengan bos, saya pernah bersepakat dengan beberapa orang rakan,

“Nanti kalau Bos hulur tangan nak salam, kita semua tolak tau. Tunduk sambil letak tangan kat dada. Tambah sikit senyum sebagai tanda hormat. Kita semua mesti seragam. Kalau seorang salam, seorang lagi tak. Susah nanti.”

Sekali datang, lupa sudah perjanjian. Apa boleh buat, bukan mudah untuk tidak menyambut huluran tangan. Susah! Ia tidak semudah ABC. Apabila rakan-rakan anda yang sopan bertudung dan berbaju kurung menerima tangan-tangan mereka, dan anda pun terpinga-pinga apabila dihulurkan tangan yang sama.

Kalah.

Kerana ia adalah suatu proses. Allah mengetahui kita benar-benar bersungguh dan akan mendorong kita untuk mampu melaksanakannya dengan baik. Saya tidak tahu dari mana kekuatan itu datang apabila saya berjaya menolak huluran tangan seorang bos besar yang ketika itu telah selamat menggenggam tangan-tangan muslimah yang lain.

Menang.

Lalu esoknya ketika menerima sijil penghargaan, bos besar kuasa dua menghulurkan tangan dengan begitu cermat di atas pentas.

Gagal!

Saya tidak akan masuk ke lubang yang sama untuk kali kedua. Teruskan dengan bersungguh-sungguh. Meletakkan nilai pada diri adalah satu cara untuk bermuhasabah. Bayangkan seawal pagi kita bangun dengan amal ibadah yang baik, ketika itu nilai diri kita adalah 100%. Markah penuh. Tetapi apabila ke tempat kerja, kita meletakkan diri pada nilai yang rendah apabila kita melakukan maksiat satu demi satu.

100. 90. 80. 70. 40. 30. 10. 0.

Dan pernah juga tudung ini menjadi mangsa. Kutarik tudung melapisi tangan yang suci ini dan bersalam dengan saudara mara yang lagaknya seperti semua sedarah sedaging.

Berlapik, ya?

Menarik juga untuk dikongsikan apabila lelaki-lelaki soleh menerima huluran tangan wanita-wanita Muslim yang lupa, mereka menjawab,

“Maaf. Saya ada air sembahyang.”

Menarik. Inilah yang kita panggil sebagai budi dan bahasa.

Hakikatnya, mereka sebenarnya mungkin ingin menyatakan,

“Maaf. Saya lelaki dan anda perempuan. Kita tidak boleh bersalam.”

Tanyalah pada diri. Adakah kita mahu memelihara maruah manusia lain atau mahu menjaga kehendak Allah. Memang hukum bersalam ini terdapat khilaf. Dan saya memegang kepada bersalam antara lelaki dan perempuan ajnabi adalah haram.

Di tempat kerja, kitalah yang perlu mendidik staf-staf kita melalui qudwah atau teladan yang baik.

Ketika mula-mula melapor diri di sebuah klinik dahulu, staf yang beragama Islam mengetuk pintu bilik saya dan terus menghulurkan salam sebagai tanda hormat, sehingga saya tetiba menjadi confuse dan tertanya-tanya adakah dia seorang Islam.

Ketika itu saya datang dengan harga diri infiniti dan menjawab, “Maaf, saya tidak boleh bersalam dengan lelaki.”

Apabila rakan bukan Islam datang ke klinik untuk menjual produk tertentu dan mula menghulurkan tangan, saya menjawab, “Maaf, saya tidak boleh salam.”

Apabila kita menjaga kehendak Allah, kita sedang membina harga diri yang bernilai. Bukankah kita mahu dipandang baik pada pandangan Allah?

Mari memburu nilai infiniti.

Hadis yang diriwayatkan oleh Imam Malik bin Anas RA dengan sanad yang sahih, sabda Nabi SAW,

“Sesungguhnya aku tidak sama sekali berjabat tangan dengan kaum wanita. Hanyalah ucapanku kepada seratus wanita seperti ucapanku kepada seorang wanita.”

(riwayat Mali, An-Nasa-i dalam ‘Isyratun Nisa` dari As-Sunan Al-Kubra, At-Tirmidzi, dll. Lihat Ash-Shahihah no. 529)

Begitu juga kata Nabi SAW,

“Ditusuknya kepala seseorang dengan pasak dari besi, sungguh lebih baik baginya daripada menyentuh wanita yang bukan mahramnya.”

(riwayat Thabrani dalam Mu’jam Al Kabir 20: 211. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadis ini shahih)

Doktor, Tolong Jadi Bernilai

Pengisian di permulaan artikel adalah tulisan Ustaz Fauwaz. Tulisan saya di penutupnya. Selamat membaca.

Bismillahirrahmanirrahim.

Lama saya tidak menulis. Saya tidak berani menulis kerana merasakan kehilangan iman dalam jiwa. Saya berasa lemah. Saya hilang kekuatan.

Sejak akhir-akhir ini, ramai yang bertanyakan saya tentang bidang pergigian. Adik-adik semuanya sedang sibuk mengisi borang UPU. Doakanlah saya diberi kekuatan untuk menulis sesuatu buat anda.

Sedikit perkongsian saya kutip dari blog fauwazfadzil.blogspot.com. Buat mereka yang bekerja dengan pesakit.

Dakwah Perubatan

Dakwah merupakan amalan yang paling mulia kerana ia merupakan warisan para Ambiya.
Kejayaan dakwah bergantung kepada pembawanya dan method dakwah yang berjaya. Dan dakwah ini luas skopnya. Kita mahu dakwah ini diluakkan konsepnya dan peranannya bukan setakat kepada orang yang belajar agama dan tempatnya di masjid sahaja. Kita mahu dakwah disebarkan di merata tempat agar Islam tersebar d iserata kawasan dengan luas dan mudah.

Perubatan pula salah satu ilmu sains yang mulia di mana ia di antara ilmu-ilmu yang sukar dipelajari dan berhajat kepada pelajar yang pintar dan rajin. Maka ilmu ini di anggap mulia dan dituntut untuk dipelajari.

Maka alangkah indahnya kalau digabungkan dakwah dan ilmu perubatan menjadikan kecantikan itu bertambah cantik.

Bagi saya, doktor mempunyai peranan yang besar di dalam dakwah Islamiah samada dalam bentuk menyedarkan pesakit tentang ibadah, mengingatkan diri kepada Allah, berdakwah kepada orang bukan Islam dan banyak lagi.

Dan di sini saya ingin menyebutkan beberapa perkara yang berkaitan dengan dakwah perubatan dan akhlak-akhlak yang perlu dihiasi oleh ahli perubatan.

Pertama: Doktor Atau Pembantu Ahli Perubatan Perlu Menyemaikan Akidah Dan Cinta Kepada Allah Taala Dikalangan Pesakit.

Di sini kita nampak peranan doktor atau pembantunya terserlah apabila di dalam keadaan seseorang lemah keyakinannya atau semangatnya, seseorang doktor itu boleh mengambil kesempatan untuk menanam akidah yang kuat di dalam hatinya. Doktor bukan setakat memberi ubat bahkan dia membina akidah yang kuat kepada para pesakit apatahlagi sekiranya pesakit itu adalah kanak-kanak.

Yang sangat penting, setiap kali tindakan yang dibuat oleh doktor, jangan lupa membaca bismillah kerana ia usul kepada semua kebaikan dan ia mampu membantu setiap tindak tanduk doktor dalam masa yang sama ia menunjukkan satu contoh yang baik kepada pesakit bahawa doktor hanya mampu merawat dengan izin Allah Taala.

Kedua: Membina Kesedaran Ibadah Di kalangan Pesakit

Para ahli perubatan bertanggungjawab bagi memastikan setiap pesakit yang berada di hospital sentiasa menunaikan solat melainkan di dalam keuzuran seperti koma, ini merupakan satu perkara yang penting kerana kita tidak mahu ahli perubatan menjadi doktor semata-semata sebaliknya dia perlu menjadi pendakwah yang berperanan mengajak orang beribadat kepadas Allah.

Pihak hospital juga perlu menyediakan peralatan untuk pesakit-pesakit untuk menunaikan solat, bagi saya kewujudan pegawai agama di dalam hospital-hospital perlu diwujudkan untuk membantu pesakit-pesakit menunaikan ibadat yang kita lihat USM Kelantan.

Sekiranya ahli perubatan berjaya melaksanakan tugas ini, mereka telah menyelamatkan orang ramai daripada murka Allah Taala, bahkan mereka membawa kepada hubungan kuat dengan Allah, tatkala mereka sakit pun ,mereka perlu berinteraksi dengan Allah.

Betapa cantiknya suasana ini.

Pengalaman Sendiri

Saya pernah didatangi seorang pesakit yang berusia 11 tahun. Walaupun dalam usia yang belum baligh, saya bertanya kepadanya,

“Adik sudah solat?”

“Belum, Kak”

Sedangkan jam sudah melangkaui 2 petang. Rawatan untuk beliau pasti akan mengambil masa lebih dua jam. Lantas saya membawa adik tersebut ke surau untuk menunaikan solat Zuhur.

Jauh di sudut hati, saya berasa sedikit marah dengan guru yang bertugas menghantar anak ini untuk mendapatkan rawatan. Saya teringat Cikgu sekolah saya pernah berpesan, inilah akibatnya apabila guru mendidik anak murid tanpa tarbiyah di dalam jiwa mereka. Mereka hanya menyalurkan ilmu tanpa mendidik anak untuk berakhlak mulia. Maaf, saya tidak mengatakan semua guru.

Saya juga sering bertanya soalan seperti,

“Encik dah solat?”

Kekadang mereka takut untuk menyatakan mereka mahu solat kerana risau masa rawatan tidak cukup. Saya memang terpaksa memberi appointment seawal 1.50 petang yang pastinya menyukarkan mereka untuk bersolat sebelum keluar rumah, tetapi saya amat mengalu-alukan mereka untuk bersolat apabila tiba di klinik.

Amat Rugi

Rugilah, kalau kita melihat pekerjaan sebagai seorang Doktor hanya untuk merawat penyakit jasad.

Walhal kita sebenarnya mempunyai peluang dan ruang untuk merawat penyakit jiwa.